Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, August 7, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Studi: Orang Marah Memproduksi Ide Lebih Kreatif dan Cepat

Foto Ilustrasi orang marah (inzata.com?

Topcareer.id – Banyak orang setuju bahwa amarah itu buruk/ Secara umum, emosi amarah memang tidak enak untuk dirasakan dan seringkali mengarah pada hasil yang tidak diinginkan.

Namun, kamu mungkin juga bisa memikirkan saat-saat ketika kemarahan tidak terlalu buruk. Mungkin, dalam beberapa konteks merasa marah sebenarnya bermanfaat. Gagasan ini ditindaklanjuti oleh para peneliti Matthijs Baas, Carsten De Dreu, dan Bernard Nijstad dalam serangkaian penelitian yang diterbitkan dalam The Journal of Experimental Social Psychology.

Mereka menemukan bahwa orang yang marah lebih cenderung menjadi kreatif, meskipun keuntungan ini tidak bertahan lama. Sifat kemarahan yang melelahkan bisa meningkatkan kreativitas. Studi ini digabung dengan beberapa baris penelitian yang mengeksplorasi cara di mana kemarahan bahkan mungkin membantu kreativitas, meskipun mungkin dalam dosis kecil.

Baca juga: Jenis Pekerjaan Fleksibel dan Laris Selama Pandemi Corona

Dalam sebuah studi awal, para peneliti menemukan bahwa perasaan marah memang terkait dengan mencurahkan pendapat dengan cara yang tidak terstruktur. Dalam studi kedua, para peneliti pertama kali menimbulkan kemarahan dari peserta studi dan kemudian meminta mereka untuk terlibat dalam sesi curah pendapat di mana mereka menghasilkan ide untuk melestarikan dan meningkatkan lingkungan.

Pada awal tugas ini, peserta yang marah menghasilkan lebih banyak ide (berdasarkan volume) dan menghasilkan lebih banyak ide orisinal (yang dipikirkan oleh kurang dari 1 persen atau kurang dari peserta lain), dibandingkan dengan peserta yang sedih atau non-emosional lainnya. Namun, manfaat ini hanya ada di awal tugas, dan akhirnya, peserta yang marah hanya menghasilkan ide sebanyak peserta lainnya.

Meskipun kemarahan mungkin tidak menyenangkan untuk dirasakan, itu terkait dengan berbagai atribut yang dapat memfasilitasi kreativitas. Pertama, kemarahan adalah perasaan yang memberi energi, penting untuk perhatian berkelanjutan yang dibutuhkan untuk menyelesaikan masalah secara kreatif.

Kedua, kemarahan menyebabkan proses berpikir yang lebih fleksibel dan tidak terstruktur. Fleksibilitas ini melibatkan penggunaan kategori yang luas dan inklusif dan peningkatan kemampuan untuk menemukan koneksi baru antar kategori.

Baca juga: Tips Mencari Pekerjaan Baru di Tengah Pandemi Virus Corona

Mendukung sifat orang yang peka terhadap manfaat kemarahan, sebuah makalah lain diterbitkan dalam Psychological Science melaporkan bahwa orang yang marah sebenarnya dianggap sebagai pemimpin yang lebih baik, tetapi hanya ketika memimpin orang yang kurang peka terhadap konflik.

Temuan ini menunjukkan bahwa hubungan yang sukses mungkin tergantung pada penyelarasan antara sifat emosional pasangan, bahkan jika penyelarasan ini melibatkan pengalaman kemarahan. Secara keseluruhan, jalur penelitian ini menunjukkan bahwa kemarahan bukanlah berita buruk. Sebaliknya, perasaan marah mungkin benar-benar bermanfaat, tergantung pada apa yang ingin dicapainya atau siapa yang ingin dikesankan. *

Editor: Ade Irwansyah

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply