Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, October 2, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Studi: Ini Hadiah Terburuk untuk Diberikan ke Orang Lain

Dok. Total Orthodentics

Topcareer.id – Membeli hadiah yang tepat untuk teman atau keluarga selalu jadi tugas yang sulit. Sulit untuk memprediksi apa yang diinginkan atau dibutuhkan seseorang.

Itulah sebabnya banyak orang cenderung memberikan hadiah yang sama tahun demi tahun. Entah itu kartu ucapan, atau pakaian.

Terlepas dari apa yang kamu pilih untuk orang yang dicintai, sebuah penelitian baru dari Ohio State University memiliki saran. Apapun yang kamu lakukan, jangan beri tahu mereka bahwa hadiahmu itu akan menghemat uangnya.

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Association for Consumer Research, orang sering merasa malu dan bahkan tidak dihargai setelah menerima hadiah “hemat uang” dari orang lain.

Sebagian besar jenis hadiah ini diberikan dengan niat terbaik, tetapi itu tidak menghentikan penerima dari perasaan diremehkan. Implikasinya ketika seseorang menerima hadiah yang hemat, mereka jadi lebih rendah daripada pemberi, yang bukan perasaan terbaik.

Baca juga: Sanggup Main Game Nintendo Switch 50 jam? Hadiahnya Rp 14 Juta

Selain itu, pemberi tidak perlu mengatakan dengan suara keras bahwa hadiah itu dimaksudkan untuk menghemat uang penerima. Jika penerima menyimpulkan bahwa hadiah itu seharusnya membantu mereka secara finansial, ada kemungkinan mereka akan bereaksi negatif terhadapnya.

“Sebagian besar dari kita memiliki keyakinan bahwa hadiah apapun yang kita berikan akan dihargai, tetapi cara pemberian hadiah dapat memengaruhi perasaan orang tentangnya,” kata rekan penulis studi Grant Donnelly, asisten profesor pemasaran di The Ohio State Fakultas Bisnis Universitas Fisher, dalam rilisnya.

Oke, jika hadiah hemat uang bukan cara yang tepat. Jadi, jenis hadiah apa yang harus kamu beli untuk teman dan keluarga? Tim di OSU mengatakan orang bereaksi lebih positif terhadap hadiah yang menghemat waktu mereka.

“Ketika kamu tidak punya waktu, kamu dianggap sibuk dan banyak permintaan. Ada sesuatu yang berstatus tinggi tentang itu, dibandingkan dengan tidak memiliki cukup uang, yang dipandang sebagai status rendah,” kata profesor Donnelly menambahkan, yang dikutip dari The Ladders.

Baca juga: Kisah Taylor Swift Beri Hadiah Rumah Penggemarnya yang Tuna Wisma

Hadiah hemat uang juga tidak hanya membuat penerima merasa buruk tentang diri mereka sendiri. Peneliti mencatat bahwa orang umumnya merasa kurang menghargai hadiah hemat uang daripada hadiah hemat waktu atau hadiah lain tanpa “tujuan” yang jelas.

“Kita dapat memiliki celah perspektif ini di mana kita tidak benar-benar mempertimbangkan bagaimana hadiah kita diterima. Ini dapat membahayakan hubunganmu dengan penerima jika kamu tidak berhati-hati,” profesor Donnelly menyimpulkan.

Mungkin, yang terbaik adalah memberikan hadiah hemat uang tanpa mengakui alasannya, atau menemukan cara agar menghemat waktu.(Feb)

Leave a Reply