Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, November 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Microsoft Ingin Akuisisi Aplikasi TikTok

Topcareer.id – Microsoft mengatakan pada hari Minggu (2/8) bahwa pihaknya telah membahas dengan Presiden Trump rencananya untuk mengakuisisi TikTok di AS.

“Setelah percakapan antara CEO Microsoft Satya Nadella dan Presiden Donald J. Trump, Microsoft siap untuk melanjutkan diskusi untuk mengeksplorasi pembelian TikTok di Amerika Serikat,” kata raksasa perangkat lunak itu dalam sebuah posting blog.

Ini adalah pengakuan publik pertama Microsoft bahwa sedang dalam pembicaraan untuk mengambil alih TikTok, sebuah kesepakatan yang bisa bernilai miliaran dolar. Berita pembicaraan pertama kali keluar pada hari Jumat (31/7).

“Microsoft sepenuhnya menghargai pentingnya mengatasi kekhawatiran Presiden. Microsoft berkomitmen untuk mengakuisisi TikTok dengan tunduk pada tinjauan keamanan lengkap dan memberikan manfaat ekonomi yang tepat bagi Amerika Serikat, termasuk Perbendaharaan Amerika Serikat,” kata Microsoft.

Baca Juga: TikTok Tertangkap Sedang Memata-Matai Pengguna Apple iOS 14

Akuisisi TikTok akan membuka basis pengguna yang luas dari remaja dan usia 20-an yang mengerti dunia digital untuk Microsoft, sebuah perusahaan senilai $ 1,5 triliun yang memiliki Xbox, LinkedIn dan Skype, di samping produk-produk perangkat lunak Windows warisannya.

Tidak jelas apakah kesepakatan seperti itu akan meredakan ambisi Trump, yang selama berminggu-minggu bersumpah untuk menindak aplikasi tersebut karena kekhawatiran bahwa perusahaan induk TikTok yang berbasis di Beijing, ByteDance, dapat menyerahkan data pribadi tentang warga negara Amerika ke Partai Komunis Tiongkok.

Pada hari Sabtu (1/8), Trump mengatakan kepada wartawan bahwa ia tidak mendukung perusahaan Amerika yang mengambil alih aset TikTok A.S., tetapi pengumuman Microsoft pada hari Minggu (2/8) tampaknya mengindikasikan bahwa para pihak mungkin dapat menuntaskan persyaratan yang bisa menenangkan Trump.

Baca Juga: TikTok Hapus 29 Ribu Video Terkait Informasi Sesat soal Corona

TikTok yang telah diunduh lebih dari 180 juta kali di AS, mengatakan pihaknya tidak pernah menerima permintaan dari otoritas Tiongkok dan bahwa perusahaan itu akan menolak upaya semacam itu untuk meninjau data warga AS. Tetapi para ahli yang mempelajari hukum Cina mengatakan Beijing memiliki kekuatan luas untuk memaksa perusahaan swasta untuk mematuhi permintaan informasi pemerintah jika ada permintaan seperti itu.

TikTok telah mendarat di Gedung Putih di tengah momen di mana pemerintahan Trump telah memanaskan hubungan dengan China, pada awalnya atas penanganan negara itu terhadap wabah virus corona. Namun sejak itu berubah menjadi ketakutan bahwa China akan berusaha menumbuhkan jangkauan globalnya dengan mencuri rahasia teknologi dan medis dari AS.

Dalam pernyataannya, Microsoft mengatakan mereka berharap untuk menyelesaikan diskusi tentang mengakuisisi TikTok paling lambat 15 September 2020.

Microsoft juga berusaha untuk membeli layanan TikTok di Kanada, Australia dan Selandia Baru, kata perusahaan itu.

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply