Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, September 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Perhatikan, Ini 3 Tanda Rekan Kerjamu Sedang Berjuang Berat Hadapi Stres Pandemi

Topcareer.id – Pandemi virus corona memengaruhi jutaan orang, bahkan hampir tiap orang memiliki masalah beratnya saat ini. Mungkin di antara rekan kerjamu sekarang pun ada yang diam-diam tengah berjuang mati-matian dengan masalahnya

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), penyebab stres terkait pekerjaan teratas selama pandemi meliputi:

– Kekhawatiran tentang risiko terpapar virus di tempat kerja.

– Mengurus kebutuhan pribadi dan keluarga selama bekerja.

– Mengelola beban kerja yang berbeda.

– Kurangnya akses ke alat dan perlengkapan yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan.

– Perasaan bahwa tidak cukup berkontribusi untuk bekerja atau rasa bersalah karena tidak berada di garis depan.

– Ketidakpastian tentang masa depan tempat kerja dan / atau pekerjaan.

– Mempelajari alat komunikasi baru dan mengatasi kesulitan teknis.

– Beradaptasi dengan ruang kerja dan /atau jadwal kerja yang berbeda.

Mungkin ada banyak alasan rekan kerjamu sangat kesulitan saat ini. Lisa Orbé-Austin, psikolog berlisensi dan pelatih eksekutif, mengatakan bahwa pandemi mempersulit pekerja untuk memutuskan hubungan kerja, dan ini menyebabkan kelelahan.

Baca Juga: Hidup Kamu Terasa Melelahkan? 5 Hal Ini Mungkin Penyebabnya

“Saya mendengar banyak kelelahan. Orang-orang merasa sangat lelah, (mereka) merasakan keterputusan dari semua peran mereka, termasuk mengasuh anak, dan hanya merasa tidak hebat dalam segala hal saat ini,” kata dia, dikutip dari laman HuffPost.

Orbé-Austin dan Liane Davey, penasihat efektivitas tim dan penulis sepakat bahwa ada baiknya untuk mewaspadai perubahan perilaku yang menandakan bahwa rekan kerja mungkin membutuhkan dukungan. Berikut beberapa perubahan perilaku yang harus diperhatikan:

1. Rekan kerjamu lebih mudah terdistract dan bengong

“Kamu dapat melihat mereka sangat bingung dari biasanya, kamu mungkin tidak biasa melihatnya. Mereka melewatkan janji atau melewatkan acara, atau mereka hanya merasa terpisah dengan cara yang tampaknya tidak normatif bagi mereka,” kata Orbé-Austin.

Baca Juga: Sejatinya Manusia Hanya Punya Dua Rasa Takut. Ini Penjelasannya

2. Mereka lebih murung karena stres

Setiap orang mengalami hari baik dan hari buruk, tetapi perubahan perilaku yang mencolok seperti kegelisahan, frustrasi, dan mudah tersinggung adalah tanda-tanda yang harus diwaspadai.

“Stres dapat muncul saat rekan kerjamu terlihat pemarah, gelisah, atau bahkan defensif. Mereka mungkin terlalu fokus pada kekhawatiran dan kekhawatiran, seperti semua alasan mengapa proyek tidak berjalan dengan baik,” kata pekerja sosial dan pelatih eksekutif berlisensi Melody Wilding.

3. Mereka lelah atau kewalahan karena kesulitan tidur atau kecemasan pandemi

Ketika orang-orang menjadi khawatir kehilangan pekerjaan mereka, seperti yang sudah dialami jutaan orang, mereka mungkin memprioritaskan prestasi kerja daripada kebutuhan dasar lainnya, membuat tanda-tanda perjuangan lebih sulit untuk diperhatikan.

“Beberapa orang harus memprioritaskan pekerjaan mereka, karena itu bisa menjadi komponen identitas yang menonjol, tetapi bisa juga karena mereka takut kehilangan pekerjaan. Hanya karena seseorang terlihat baik-baik saja, bukan berarti mereka baik-baik saja,” kata Orbé-Austin.**(RW)

Leave a Reply