Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, September 24, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Tanda-Tanda Rasa Takut yang Menghambatmu Maju

Topcareer.id – Kebanyakan orang tidak terlalu ingin mengakui ketakutan pada dirinya sendiri. Sebaliknya, mungkin kamu cenderung mencari alasan mengapa kamu tidak mengambil lompatan dan keluar sendiri.

Kamu mungkin meringkuk di zona nyaman, bersikeras bahwa kamu lebih baik terus mengerjakan pekerjaan yang membosankan daripada merangkul sisi kreatifmu dan memulai usaha sampingan yang sangat menguntungkan di mana kamu sebagai bos nya.

Kenali tanda-tandanya dan akui bahwa ketakutan adalah hal utama yang menahan dirimu, agar kamu dapat mulai menaklukkan ketakutan yang mengendalikan hidupmu.

Baca Juga: Hidup Kamu Terasa Melelahkan? 5 Hal Ini Mungkin Penyebabnya

Mengutip Entrepreneur, berikut ini beberapa tanda yang menunjukkan ketakutan dirimu akan kegagalan yang saat ini menahanmu untuk keluar, apakah kamu sudah mengakuinya atau tidak.

  1. Kamu ragu untuk mencoba hal baru
    Kamu lebih memilih pertempuranmu dengan hati-hati, hanya setuju untuk mengambil tantangan tertentu yang kamu benar-benar yakin akan berhasil. Ini mungkin tampak sangat sepele ketika datang ke acara sosial, tetapi dalam bisnis, ini dapat memiliki konsekuensi yang serius. Memilih untuk menghindari kemungkinan kegagalan dengan menolak pengalaman baru dapat menyebabkan kamu menghindari mengembangkan keterampilan baru, dan menciptakan sesuatu yang menarik. Semua karena kamu takut gagal.
  2. Kamu menerima kurang dari yang seharusnya kamu terima
    Kamu benar-benar menyukai pekerjaanmu yang monoton dan mencekik kreativitas. Sebenarnya, kamu benar-benar memiliki kekuatan untuk memperbaiki situasi dan mengubah hidupmu. Tetapi untuk melakukannya, kamu harus mengakui bahwa kamu menginginkan lebih. Kamu harus mengambil risiko. Luangkan waktu untuk memperhatikan hidupmu. Pertimbangkan pekerjaanmu, hubunganmu, dan situasi saat ini. Apa yang membuatmu bahagia? Apa yang kamu harap berbeda? Kemudian, mulailah melakukan brainstorming beberapa perubahan yang dapat kamu lakukan untuk membuat hidupmu lebih dekat dengan keinginanmu.
  3. Kamu bersikeras bahwa kamu tidak takut pada apa pun
    Semua orang takut pada sesuatu, dan pengusaha punya banyak hal untuk ditakuti. Ketakutan adalah emosi alami manusia. Tidak peduli seberapa keren atau cakapnya kamu, pasti kamu pernah merasa takut dari waktu ke waktu. Kenyataannya, membiarkan ketakutanmu bersembunyi dalam bayang-bayang dirimu hanya memberinya lebih banyak kekuatan atas hidupmu. Ini saatnya untuk benar-benar jujur dan rentan terhadap dirimu sendiri. Luangkan waktu untuk memikirkan apa yang benar-benar kamu takuti. Tuliskan ketakutanmu dan akui apa yang sebenarnya kamu takuti. Kemudian, kamu akan dapat mulai menangani dan mengatasi ketakutanmu daripada harus hidup dalam keadaan menyangkal.
  4. Kamu cenderung berantakan ketika segala sesuatunya mulai mengarah ke arah gagal
    Pembicaraan dalam diri kamu bisa menjadi sangat negatif setiap kali keadaan menjadi buruk. Kamu lebih berkembang ketika segala sesuatunya berjalan lancar, tetapi kamu cenderung melihat tantangan apa pun di depan sebagai bencana, bukan peluang. Pola pikirmu adalah hal utama yang perlu diubah. Berusahalah untuk merangkul kegagalan sebagai kesempatan untuk tumbuh. Kelilingi diri kamu dengan pengaruh positif dan usahakan untuk menjaga pembicaraan dirimu tetap positif, apa pun keadaanmu.
  5. Cenderung menilai orang lain berdasarkan kesuksesan atau kegagalan mereka
    Saat kamu melihat seseorang yang sangat sukses, kamu selalu berasumsi itu karena mereka adalah orang yang sangat luar biasa. Ketika kamu melihat seseorang yang gagal, kamu berasumsi bahwa mereka pasti telah melakukan sesuatu yang salah, atau mungkin mereka tidak cocok untuk hal semacam ini. Perhatikan bagaimana cara kamu memandang kegagalan & kesuksesan jika tidak melibatkan dirimu secara pribadi. Cobalah untuk fokus pada kualitas dan upaya internal kamu daripada kesuksesan eksternal saat kamu menilai di mana kamu berada. Selain itu, lakukan yang terbaik untuk tidak membandingkan diri kamu dengan orang lain. Setiap orang berada di tempat yang berbeda dalam perjalanan mereka, titik tengah mereka mungkin menjadi titik awal kamu.**(RW)

the authorSherley Agnesia

Leave a Reply