Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, September 20, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Pandemi Membuat 24 Juta Siswa Seluruh Dunia Terancam Putus Sekolah

Ilustrasi. (dok. Tech in Asia)

Topcareer.id – Pandemi virus corona menyebabkan beragam gangguan, termasuk pada pendidikan. Banyak sekolah tutup membuat status darurat pendidikan global yang mengancam, diproyeksikan 24 juta sisiwa putus sekolah.

“Pada puncak Covid-19, 192 negara menutup sekolah, menyebabkan 1,6 miliar siswa tidak belajar secara langsung,” kata Henrietta Fore, Direktur Eksekutif Dana Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam keterangan pers yang diselenggarakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Selasa (15/9/2020)

Dia menambahkan bahwa sekarang, lebih dari 870 juta siswa, atau setengah dari populasi siswa dunia di 51 negara, masih tidak dapat kembali ke sekolah.

Baca Juga: Hong Kong Buka Kembali Sekolah Tatap Muka Mulai September 2020

“Semakin lama anak-anak tidak bersekolah, semakin kecil kemungkinan mereka untuk kembali. Itulah mengapa kami mendesak pemerintah untuk memprioritaskan pembukaan kembali sekolah ketika pembatasan dicabut,” kata dia.

Fore menambahkan bahwa selain pendidikan, sekolah-sekolah di seluruh dunia menyediakan sumber nutrisi dan imunisasi kepada banyak siswa. “Setidaknya 24 juta anak diproyeksikan putus sekolah karena Covid-19,” katanya.

Banyak sekolah online pada musim semi saat virus menyebar ke seluruh dunia, beralih ke pendidikan virtual untuk menggantikan pembelajaran tatap muka.  Bagaimanapun itu, akar pendidikan telah mengakui kekurangan pembelajaran virtual yang tidak dapat menggantikan sekolah tatap muka.

Fore mengatakan bahwa lebih dari 460 juta siswa di seluruh dunia tidak memiliki akses internet, komputer, atau perangkat seluler untuk berpartisipasi dalam pembelajaran virtual saat sekolah mereka tutup. “Kami tahu bahwa menutup sekolah untuk waktu yang lama (memiliki) konsekuensi yang menghancurkan bagi anak-anak,” katanya.

Baca Juga: Masalah yang Mungkin Dialami Anak-anak yang Kembali Sekolah Usai Pandemi dan Solusinya

“Mereka menjadi lebih rentan terhadap kekerasan fisik dan emosional. Kesehatan mental mereka terpengaruh. Mereka lebih rentan terhadap pekerja anak, pelecehan seksual, dan kecil kemungkinannya untuk keluar dari siklus kemiskinan.”

Pembukaan kembali sekolah menjadi masalah di tengan pandemic virus corona. UNESCO, UNICEF, dan WHO bersama-sama menerbitkan dokumen setebal 10 halaman pada Senin yang menguraikan pedoman untuk membuka kembali dan mengoperasikan sekolah selama pandemi.

“Sangat penting bahwa pendidikan dan kesehatan bekerja sama erat untuk memastikan bahwa sekolah dibuka kembali dengan aman sebagai prioritas. Saat kita berurusan dengan pendidikan, keputusan yang kita buat hari ini akan berdampak pada dunia masa depan.”

Pedoman badan Perserikatan Bangsa-Bangsa merinci sejumlah tindakan yang harus dipertimbangkan oleh komunitas, sekolah, ruang kelas, dan individu ketika memutuskan apakah akan membuka kembali atau bersekolah.

Beberapa langkah kebijakan termasuk mendorong siswa untuk tinggal di rumah jika mereka yakin telah terpapar virus dan agar sekolah memastikan ventilasi yang memadai di ruang kelas dalam ruangan.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa risiko membuka kembali sekolah di tengah pandemi akan ditentukan oleh kemampuan masing-masing komunitas untuk mengendalikan virus melalui langkah-langkah kesehatan masyarakat yang terbukti, seperti pemakaian masker, jarak sosial, pengujian, penelusuran, dan isolasi.**(RW)

Leave a Reply