Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, October 21, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

5 Kesalahan Umum saat Membuat Resume 2 Halaman

Topcareer.id – Penggunaan resume sebenarnya bukan seputar 1 atau 2 halaman saja. Buatlah resume sesuai kebutuhan dengan menyertakan informasi yang membuatmu dapat memperoleh pekerjaan sesuai kemampuan.

Tapi, jika ingin membuat resume dengan 2 halaman, penting untuk memperhatikan format, juga susunannya sehingga tidak membuat kesalahan.

Berikut kesalahan yang paling umum dilakukan saat kandidat kerja menulis resume 2 halaman, seperti dikutip dalam laman The Ladders.

1. Terlalu banyak teks

Joanie Stofanak, direktur akuisisi bakat di Gympass merekomendasikan, baiknya fokus pada kualitas daripada kuantitas saat memetakan konten resume dua halaman. Saat menyusun, pastikan bahwa kamu berfokus pada pencapaian dengan memasukkan angka atau persentase yang menggambarkan keefektifanmu.

“Ini akan membantu membedakan pekerjaanmu dan membantumu menonjol sebagai kandidat,” tambahnya.

2. Tidak ada penggunaan ruang kosong

Meskipun pengalaman karier dan sejarah penting, jika resume kamu terlalu padat untuk dilihat karena hanya berupa teks, perekrut akan melewatinya. Meskipun kamu tidak ingin meninggalkan margin yang besar dan ruang besar antara pekerjaan dan section, garis kosong delapan titik antara perusahaan dan section resume sangat ideal.

“Itu membuat perbedaan yang signifikan dan benar-benar membuat resume dibaca dan mengalir lebih baik. Jika konten yang terkait langsung dengan deskripsi pekerjaan tidak dapat ditemukan dengan mudah, ada kemungkinan resumemu dibuang,” kata AJ Volmoeller, pendiri Future Force Staffing & Career Services.

Baca juga: Tren Resume yang Perlu Diketahui untuk 10 Tahun Mendatang (Bagian 1)

3. Melebih-lebihkan keahlian

Penting untuk tidak berbohong dan membesar-besarkan keahlian sehingga resume lebih panjang dan lebih mengesankan. Guru Karier Donna Cornell mengatakan ini adalah salah satu kesalahan paling signifikan yang dilakukan para profesional karena mereka yakin hal itu akan menghasilkan posisi yang lebih tinggi dan kompensasi yang lebih banyak. Namun, biasanya menjadi bumerang.

“Di era informasi internet saat ini, berbohong adalah kesalahan besar, dan kamu dapat dengan cepat dicap tidak jujur. Bersikaplah jelas dan ringkas tentang pengalaman apa yang kamu miliki dan puji informasi itu dengan atribut lain yang kamu bawa ke pekerjaan itu.”

4. Ukuran font terlalu kecil

Terkadang, pelamar akan memadatkan font menjadi ukuran yang tidak terbaca hanya untuk menyesuaikan semuanya ke dalam dua halaman. Daripada memaksa perekrut menggunakan kaca pembesar untuk membaca resume, Vollmoeller merekomendasikan pengeditan konten agar lebih ringkas sehingga menarik dilihat.

“Secara pribadi, saya lebih suka melihat resume 2,25 atau 2,5 halaman daripada harus memusatkan perhatian pada versi dua halaman yang dipadatkan.”

Baca juga: Tren Resume yang Perlu Diketahui untuk 10 Tahun Mendatang (Bagian 2)

5. Terlalu banyak poin

Ada garis tipis antara poin-poin bermanfaat dan berlebihan.

“Orang-orang berpikir bahwa dua halaman untuk resume membutuhkan 10 hingga 20 poin rincian untuk posisi di mana mereka memberikan daftar dari setiap tugas, tanggung jawab, atau fungsi yang mereka pegang,” kata Pakar Karier Wendi Weiner.

Sebaliknya, dia merekomendasikan untuk memberikan empat hingga lima poin peluru yang merinci pada hasil, pencapaian, kontribusi, dan pencapaian yang mengasah nilai unik, serta bakat kamu di organisasi.**(Feb)

Leave a Reply