Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, October 21, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Libatkan 60.000 Relawan, Johnson And Johnson Mulai Lakukan Pengujian Vaksin Tahap Akhir

Topcareer.id – Johnson & Johnson (J&J) memulai penelitian besar untuk menguji apakah vaksin COVID-19 dosis tunggal dapat melindungi orang dari virus corona.

Studi tersebut diluncurkan Rabu (23/9) dan akan menjadi salah satu studi vaksin virus corona terbesar di dunia sejauh ini, dengan melibatkan 60.000 relawan yang berada di AS, Afrika Selatan, Argentina, Brasil, Chili, Kolombia, Meksiko, dan Peru.

Sejumlah vaksin lain di AS termasuk suntikan yang dibuat oleh Moderna dan Pfizer serta pengembang obat di negara lain sudah dalam pengujian tahap akhir.

Baca Juga: CDC: Masker Bisa Berikan Perlindungan Lebih daripada Vaksin Covid-19

Pfizer dan mitranya BioNTech mungkin yang pertama mengetahui apakah vaksin mereka berfungsi, dengan perusahaan berencana untuk melihat hasil setelah 32 infeksi virus corona terjadi dalam percobaan 44.000 orang mereka, menurut Bloomberg News.

Data AS baru-baru ini tentang COVID-19 “sangat buruk,” tulis kepala ekonom Pantheon Economics Ian Shepherdson dalam catatan penelitian hari Rabu (23/9). “Selama seminggu terakhir, jumlah kasus harian baru yang dikonfirmasi telah meningkat 14,5% dibandingkan minggu sebelumnya,” katanya.

Sementara itu, pejabat kesehatan AS bersikeras perlombaan untuk mendapatkan vaksin tidak memotong jalan pintas. “Kami ingin melakukan semua yang kami bisa tanpa mengorbankan keamanan atau kemanjuran, kami tidak akan terburu-buru melakukannya, untuk memastikan bahwa kami berakhir dengan vaksin yang bisa menyelamatkan nyawa,” Dr. Francis Collins, direktur National Institutes Kesehatan mengatakan.

Baca Juga: Uji Coba Vaksin Virus Covid-19 dari Oxford Dihentikan Sementara Akibat Ada Partisipan Sakit

Namun banyak spesialis vaksin mempertanyakan apakah Food and Drug Administration (FDA) akan tetap berpegang pada tujuan itu di bawah tekanan kuat dari pemerintahan Trump. Presiden Donald Trump secara konsisten menyajikan jadwal yang lebih cepat untuk vaksin baru.

Anthony Fauci, pakar penyakit menular terkemuka AS, menambahkan dalam seruannya kepada para gubernur bahwa ia yakin akan proses yang teruji dan benar, termasuk dewan independen yang mengevaluasi kemajuan setiap uji coba vaksin, serta “integritas FDA”.

Bahkan jika FDA mengizinkan penggunaan darurat vaksin pada akhir tahun 2020, persediaan akan dibatasi dan diberikan pertama kali kepada kelompok rentan seperti petugas kesehatan. Kebanyakan orang Amerika pada umumnya tidak mungkin menerima vaksin sampai tahun depan.

CDC mengumumkan distribusi US $ 200 juta dana yang disetujui oleh kongres untuk membantu memulai operasi.

Vaksin J&J dibuat dengan teknologi yang sedikit berbeda dari yang lain dalam pengujian tahap akhir, meniru vaksin Ebola yang dibuat perusahaan.

Berbeda dengan tiga vaksin lain yang memulai pengujian tahap akhir di A.S., vaksin ini hanya membutuhkan satu suntikan, bukan dua.

Meskipun baru memulai pengujian dibandingkan beberapa pesaingnya, Dr. Paul Stoffels, kepala petugas ilmiah J&J, mengatakan kepada wartawan bahwa penelitian tersebut cukup besar untuk menghasilkan jawaban yang mungkin pada awal tahun depan.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply