Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, October 27, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Tiga Kesalahan Keuangan yang Harus Dihindari Saat Usia 30-an

Topcareer.id – Setiap keputusan keuangan yang kamu buat di usia 30-an akan berdampak besar pada masa depanmu kelak. Jadi, pertimbangkan dengan hati-hati, baik itu investasi, pengeluaran, semua perlu keputusan bijak.

Berikut adalah tiga kesalahan uang yang harus dihindari di usia 30-an sehingga tak berdampak buruk pada masa depan, seperti dalam laman CNBC Make It.

1. Tidak menetapkan tujuan keuangan

Jika kamu belum menetapkan sasaran uang, usia 30-an adalah waktu yang tepat untuk membuat rencana keuangan jangka pendek dan panjang, menurut Ryan Marshall, perencana keuangan bersertifikat di Ela Financial Group.

Baca Juga: Gaji Kecil Bukan Alasan Malas Menabung, Begini Caranya!

Apakah Anda ingin menabung sejumlah tertentu dengan masa pensiun, membentuk dana darurat atau membeli rumah, waktu untuk memulai perencanaan adalah sekarang, kata Douglas Boneparth, presiden dan pendiri Bone Fide Wealth.

“Tidak menetapkan tujuan adalah kesalahan terbesar yang dapat dilakukan orang di usia 30-an karena menetapkan tujuan memberikan arahan finansial dan menetapkan garis waktu untuk mencapai hal-hal hebat dalam hidup, seperti kemandirian finansial, membeli rumah, memiliki anak, dan memulai bisnis,” kata Boneparth.

2. Tidak menabung untuk masa pensiun

Pakar keuangan sering kali menekankan pentingnya mulai menabung untuk masa pensiun lebih. “Seseorang yang berusia 30-an memiliki peluang besar untuk memanfaatkan kekuatan bunga majemuk, di mana bahkan jumlah kecil yang diinvestasikan dapat tumbuh besar dalam waktu yang cukup,” kata Kaleb Paddock, perencana keuangan bersertifikat di Ten Talents Financial Planning di Parker, Colorado.

Tidak seperti bunga sederhana, yang hanya memberimu keuntungan dari uang yang kamu investasikan, bunga majemuk memberimu keuntungan atas keuntunganmu. Itu berarti uang tumbuh secara eksponensial semakin lama kamu membiarkannya diinvestasikan dalam dana pensiun. “Targetkan 15% dari pendapatanmu yang disisihkan untuk masa depanmu,” kata Paddock.

3. Tidak mencatat pengeluaranmu

Pada usia 30-an, kamu harus mengawasi ke mana perginya uangmu. “Pengeluaran yang tidak masuk akal setiap hari bertambah dan bisa menjadi perusak kekayaan terbesar dari waktu ke waktu,” kata Kristin O’Keeffe Merrick, penasihat keuangan O’Keeffe Financial Partners.

“Menghabiskan lebih sedikit dari yang kamu hasilkan adalah kunci untuk mengumpulkan kekayaan. Itu tidak mudah, tapi pasti sederhana.”

Untuk menghindari pengeluaran berlebihan, kamu harus terlebih dahulu menguasai arus kas, kata Boneparth. Mulailah dengan memantau kebiasaan belanja selama periode 30 hari. Setelah menuliskan setiap pembelian yang kamu lakukan dan jumlah rupiah yang kamu belanjakan dalam sebulan, kamu akan mulai melihat pola ke mana perginya uangmu dan ke mana kamu bisa menguranginya.

“Salah satu bagian tersulit dari keuangan pribadi adalah menemukan keseimbangan antara membangun gaya hidup yang nyaman dan tabungan yang konsisten,” kata Boneparth. “Satu-satunya cara untuk mencapai keseimbangan itu adalah dengan memahami secara mendalam bagaimana uang masuk dan keluar dari hidupmu.”**(RW)

Leave a Reply