Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, November 30, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Riset: 85 Juta Pekerjaan di Dunia Bakal Diganti Mesin pada 2025

Topcareer.id – Dalam laporan Future of Jobs 2020 oleh World Economic Forum (WEF), pada tahun 2025, otomatisasi dan pembagian kerja baru antara manusia dan mesin akan menghancurkan 85 juta pekerjaan secara global dalam bisnis menengah dan besar di 15 industri dan 26 ekonomi.

Permintaan peran di berbagai bidang seperti entri data, akuntansi, dan dukungan administratif menurun seiring dengan meningkatnya otomatisasi dan digitalisasi di tempat kerja.

Laporan itu juga menemukan bahwa Covid-19 telah menyebabkan pasar tenaga kerja berubah lebih cepat dari yang diharapkan. Riset yang dirilis Rabu (1/10/2020) menunjukkan bahwa apa yang dulunya dianggap sebagai “pekerjaan masa depan” perlahan mulai tiba.

Lebih dari 80% eksekutif bisnis mempercepat rencana untuk mendigitalkan proses kerja dan menerapkan teknologi baru; dan 50% pemberi kerja mengharapkan untuk mempercepat otomatisasi beberapa peran di perusahaan mereka.

Baca juga: Robot Ini Bantu Tim Medis dan Hibur Pasien Virus Corona di Rumah Sakit

Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, penciptaan lapangan kerja sekarang melambat sementara pemusnahan pekerjaan semakin cepat.

“Covid-19 telah mempercepat datangnya masa depan pekerjaan,” kata Saadia Zahidi, Direktur Pengelolaan WEF dalam siaran persnya, Rabu (21/10/2020).

“Otomatisasi yang semakin cepat dan dampak dari resesi Covid-19 telah memperdalam ketidaksetaraan yang ada di pasar tenaga kerja dan membalikkan perolehan pekerjaan yang dibuat sejak krisis keuangan global pada 2007-2008,” jelasnya.

Ia menambahkan, ini adalah skenario gangguan ganda yang menghadirkan rintangan lain bagi pekerja di masa sulit ini. Bisnis, pemerintah, dan pekerja harus merencanakan untuk segera bekerja sama untuk menerapkan visi baru bagi tenaga kerja global.

Baca juga: Akibat Pandemi, Bartender Manusia Tersingkir Diganti Robot

Sekitar 43% bisnis yang disurvei menunjukkan bahwa mereka bersiap untuk mengurangi tenaga kerja karena integrasi teknologi, 41% berencana memperluas penggunaan karyawan kontrak untuk pekerjaan khusus tugas, dan 34% berencana memperluas tenaga kerja karena integrasi teknologi.

Pada tahun 2025, pengusaha akan membagi pekerjaan antara manusia dan mesin secara merata. Peran yang memanfaatkan keterampilan manusia akan meningkat permintaannya.

“Mesin akan difokuskan pada pemrosesan informasi dan data, tugas administratif dan pekerjaan manual rutin untuk posisi kerah putih dan biru,” ucapnya.**(Feb)

Leave a Reply