Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, November 24, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Sepuluh Pelajaran Kepemimpinan Praktis yang Diwariskan Steve Jobs (Bagian 2)

Topcareer.id – Steve Jobs sudah seperti ‘maestro’ dalam dunia teknologi, di mana banyak dikenal orang seluruh dunia. Steve Paul Jobs, adalah pencipta produk yang canggih dan mudah digunakan, pendiri Apple, dan pemimpin dunia dalam sektor teknologi.

Tentu karakter kerja dan cara memimpinnya ditaksir seluruh pemimpin dunia. Semua orang mengenalinya karena memiliki ide-ide visioner, yang memberikan kontribusi penting di bidang komputer pribadi, telepon seluler, dan musik dalam format digital.

Mengutip The Ladders, selain produknya, dia meninggalkan 10 pelajaran kepemimpinan praktis yang muncul dari pengalaman bisnisnya sebagai warisan hidupnya.

Baca Juga: Bill Gates Cemburu dengan Kejeniusan Mendiang Steve Jobs

6. Lakukan focus group

Focus group sendiri ini merupakan salah satu metode pengumpulan feedback dari konsumen yang dinilai lebih bermanfaat dibanding survei atau riset. Pada satu titik, Jobs mengaku merasa sedikit diperbudak oleh grup review produk. Dan kemudian kalimat terkenalnya muncul: “Orang tidak tahu apa yang mereka inginkan sampai kamu menunjukkannya kepada mereka.”

Pikiran manusia cenderung segera berasosiasi dengan pengalaman sebelumnya. Tanpa mengabaikan riset pasar, jika kamu berpegang teguh pada itu kamu akan melakukan lebih banyak hal yang sama, yaitu, apa yang diketahui orang.

7. Mendistorsi realita untuk meruntuhkan hal-hal yang mustahil dalam hidup

Suatu kali Jobs bersama Stephen Gary Wozniak, salah satu pendiri Apple: “Apakah kamu perlu 6 bulan untuk mengembangkannya? Kamu bisa melakukannya dalam 4 hari!” Dan Woz melakukannya. Ini berarti bahwa mental dan batasan yang diterapkan sendiri sering kali menjadi penghalang terbesar bagi para pemimpin.

8. Transmisikan secara permanen

Semuanya mengkomunikasikan dan menambah nilai, atau tidak. Untuk produk Apple, pengalaman ditransmisikan dari saat konsumen merindukan produk; pengemasan -desain potongan itu sendiri – dan bahkan tipografi juga desain grafis.

Sesuatu yang Jobs temukan hampir secara kebetulan ketika dia keluar dari studi sistem di Reeds University dan mengambil kelas kaligrafi, yang akhirnya menjadi ciri khas lain dari produk mereka: ribuan huruf berbeda versus sedikit yang ditawarkan Microsoft.

9. Tuntut kesempurnaan setinggi mungkin

Tidak kurang dari itu. Sementara konsep kesempurnaan yang disinggung Jobs tidak tercapai pada bidang fisik ini. Dia memastikan bahwa produknya tidak boleh dirilis sebelum semuanya diperiksa dan mereka telah melewati semua kemungkinan kontrol dan tes.

10. Pekerjakan yang terbaik untuk tim

Dia hanya mengakui bahwa setiap proyek yang dia lakukan tidak akan berhasil tanpa tim yang dia miliki dalam setiap kasus. Kunci untuk menjadi seorang pemimpin adalah mengetahui bagaimana mengelilingi diri dengan orang-orang yang lebih baik darimu, dengan lebih banyak pengalaman di bidang tertentu, dan biarkan mereka bersinar.**(RW)

Leave a Reply