Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, November 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Eropa Lewati Rekor 250.000 Kematian Saat Gelombang Covid-19 Kedua Melanda

Foto Ilustrasi

Topcareer.id – Eropa menjadi wilayah kedua setelah Amerika Latin yang melampaui 250.000 kematian pada hari Sabtu (24/10) dengan rekor jumlah infeksi Covid-19 harian yang dilaporkan dalam dua minggu terakhir.

Eropa melaporkan 200.000 infeksi harian untuk pertama kalinya pada hari Kamis (22/10), karena banyak negara Eropa Selatan minggu ini melaporkan jumlah kasus tertinggi dalam satu hari.

Eropa menyumbang hampir 19% kematian global dan sekitar 22% kasus global, menurut penghitungan Reuters.

Inggris, Italia, Prancis, Rusia, Belgia, dan Spanyol menyumbang hampir dua pertiga dari sekitar 250.000 kematian yang tercatat hingga saat ini dari total sekitar 8 juta kasus di seluruh Eropa.

Britania Raya memimpin jumlah kematian di Eropa dengan sekitar 45.000 kematian, diikuti oleh Italia, Spanyol, Prancis, dan Rusia.

Baca Juga: Gelombang Kedua Virus Corona Di Asia Memicu Lockdown Kembali

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan pada hari Kamis (22/10) bahwa Inggris tidak dapat bergantung pada vaksin dan perlu menggunakan tindakan lain untuk memperlambat pandemi.

Berdasarkan laporan kematian rata-rata harian selama tujuh hari terakhir, Rusia melaporkan 250 kematian per hari, jumlah korban tertinggi di Eropa, diikuti oleh Inggris dan Prancis dengan masing-masing sekitar 143 kematian.

Prancis menjadi negara ketujuh yang melaporkan lebih dari 1 juta kasus virus korona pada hari Jumat (23/10). Ini telah menjadi salah satu negara yang paling terpukul dalam gelombang kedua dan telah memberlakukan jam malam di sebagian besar wilayahnya.

Jumlah rata-rata kematian akibat COVID-19 yang dilaporkan setiap hari di Prancis telah meningkat selama 10 hari berturut-turut.

Spanyol baru-baru ini melewati 1 juta kasus dan melaporkan 136 kematian pada rata-rata tujuh hari terakhir dari kematian yang dilaporkan. Angka kematiannya sekitar 7,38 per 10.000 orang adalah yang tertinggi di Eropa dan tertinggi kedua di dunia setelah Peru.

Sementara layanan kesehatan sejauh ini belum kewalahan sejauh gelombang pertama, otoritas medis telah memperingatkan kemungkinan lonjakan permintaan tempat tidur perawatan intensif karena cuaca yang lebih dingin memaksa lebih banyak orang di dalam ruangan dan infeksi lebih mudah menyebar.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply