Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, December 4, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Update Vaksin Covid-19, Siapa Terdepan?

Topcareer.id – Sejak awal pandemi virus corona, para ilmuwan terbaik di seluruh dunia bekerja untuk menemukan vaksin yang layak.

Beberapa kandidat sedang dalam tahap akhir pengujian, tetapi para peneliti memperingatkan itu masih bisa memakan waktu bertahun-tahun.

Setelah para peneliti di China mempublikasikan urutan genom virus corona pada 21 Januari 2020, para ilmuwan di seluruh dunia mulai mengerjakan vaksin. Kandidat pertama memulai uji coba terhadap manusia pada 16 Maret lalu.

Ilmuwan yang mengerjakan vaksin virus corona berharap dapat menyelesaikan dan mengirimkannya dalam waktu 12 hingga 18 bulan. Dan WHO berharap dapat meluncurkan dua miliar dosis vaksin pada akhir tahun 2021 ke seluruh dunia.

Belum ada vaksin virus corona yang disetujui untuk penggunaan umum secara internasional, tetapi beberapa kandidat telah mencapai tahap akhir pengujian.

Berikut para pembuat vaksin Covid-19 terdepan.

Baca juga: Rencana Vaksin Covid-19 di Indonesia, Ada yang Gratis, Ada yang Mandiri

CoronaVac: Bioteknologi Sinovac
CoronaVac, yang dikembangkan oleh perusahaan China Sinovac Biotech, adalah salah satu jenis vaksin yang tidak aktif berlomba menuju garis finis. Hasil studi dari uji coba Tahap 3, yang saat ini sedang dilakukan dengan puluhan ribu sukarelawan di Brasil, Turki, dan Indonesia, diharapkan tersedia pada November 2020.

Meskipun uji klinis masih berlangsung, CoronaVac telah disetujui untuk penggunaan darurat di China pada akhir Agustus sebagai bagian dari program untuk memvaksinasi kelompok berisiko tinggi, seperti pekerja medis.

BNT162b2: Pfizer & BioNTech
BNT162b2 adalah vaksin messenger RNA (mRNA) dari duo Amerika-Jerman Pfizer dan BioNTech. Saat ini dalam uji coba Fase 3 dengan 44.000 sukarelawan di berbagai wilayah di seluruh dunia dengan tingkat penularan virus corona yang tinggi.

Pengujian pendahuluan dalam dua fase pertama menunjukkan vaksin menghasilkan antibodi dan respons sel-T yang spesifik untuk protein SARS-CoV-2. Pengembang mengatakan mereka akan mengetahui pada akhir Oktober apakah vaksin itu berfungsi atau tidak, dan memiliki cukup data untuk menentukan keamanannya pada akhir November 2020.

mRNA-1273: Moderna
Vaksin mRNA lain yang sedang dikerjakan, adalah mRNA-1273 dari Moderna yang berbasis di AS, yang memasuki fase ketiga dengan uji coba pada 30.000 orang akhir Juli. Hasil awal dari Tahap 1 menunjukkan baik relawan muda dan tua menghasilkan antibodi dan reaksi dari virus corona dari sel-T.

Dalam uji coba, setengah dari relawan menerima vaksin, sedangkan setengah lainnya mendapatkan plasebo. Kemanjuran vaksin tergantung pada apakah jumlah orang yang divaksinasi secara signifikan lebih sedikit daripada yang tidak divaksinasi di antara 53 kasus.

Baca juga: Peneliti: Memaksakan Herd Immunity Tanpa Vaksin Hanya Akan Sebabkan Ribuan Kematian

ChAdOx1 nCoV-19: AstraZeneca & Universitas Oxford
ChAdOx1 nCoV-19 adalah vaksin vektor virus dalam uji coba tahap 3, dengan merekrut 50.000 sukarelawan. Hasil awal dari dua fase klinis pertama menunjukkan vaksin memicu respons imun yang kuat, menghasilkan antibodi dan respons sel-T pada sukarelawan.

Penelitian tersebut sempat ditunda karena penyakit yang tidak dapat dijelaskan pada salah satu peserta di Inggris, dan sejak itu dilanjutkan di Brasil, Afrika Selatan, dan Inggris.

Ad26.COV2-S: Johnson & Johnson
Johnson & Johnson, yang juga memproduksi vaksin adenovector, dan merekrut sekitar 60.000 orang di berbagai negara, terpaksa menghentikan uji coba pada 12 Oktober, dengan mengatakan penyakit yang tidak dapat dijelaskan memerlukan tinjauan keamanan independen.

Tidak jarang uji klinis mengalami jeda, tetapi tidak sering dilaporkan. Hasil dari uji coba pada hewan menunjukkan vaksin tersebut menghasilkan antibodi “penetral yang kuat” pada kera, dan memberikan “perlindungan lengkap atau hampir lengkap” dalam satu dosis.

Sputnik V: Pusat Epidemiologi dan Mikrobiologi Nasional Gameleya
Sputnik V Rusia, diciptakan berdasarkan dua vektor adenovirus, ini juga menarik perhatian luas setelah pemerintah Rusia menyetujuinya untuk penggunaan umum pada 11 Agustus tanpa menyelesaikan uji coba Tahap 3. Hasil dari dua percobaan pertama menunjukkan tanggapan kekebalan yang kuat di antara 76 peserta.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply