Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, November 27, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Hentikan Konsumsi Jenis Makanan Ini untuk Hapus Risiko Penyakit Jantung

Topcareer.id – Diet secara luas dikenal sebagai salah satu faktor paling penting dalam mencapai kesehatan fisik dan mental. Tapi, pada penelitian baru menunjukkan bahwa 2 dari setiap 3 kematian akibat penyakit jantung dapat dicegah dengan membuat upaya untuk mengadopsi pola makan yang lebih sehat.

Berdasarkan penelitian tersebut, tampaknya ada kasus yang menarik untuk melakukan upaya nyata untuk menghilangkan makanan olahan dari pola makan kita — terutama jika kamu memiliki riwayat penyakit kardiovaskular dalam keluarga atau sudah menderita kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya.

“Lebih dari 6 juta kematian dapat dihindari dengan mengurangi asupan makanan olahan, minuman manis, lemak trans dan lemak jenuh, serta menambahkan garam dan gula, sekaligus meningkatkan asupan ikan, buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian,” kata Dr. Xinyao Liu, seorang peneliti di Central South University di Changsha, China.

Baca Juga: Olahraga Satu Ini di Kantor Drastis Kurangi Risiko Penyakit Jantung

“Idealnya, kita harus makan 200 hingga 300 mg asam lemak omega-3 dari makanan laut setiap hari,” kata dia yang juga penulis utama studi, dalam sebuah pernyataan, mengutip The Ladders.

Tetapi mengapa makanan olahan sangat buruk bagi kesehatan jantung?

Menurut Bansari Acharya RDN, Ahli Gizi & Ahli Gizi Terdaftar, agar suatu bahan makanan berubah menjadi bentuk yang dapat tetap segar dalam jangka waktu yang lama, banyak hal seperti gula, minyak, dan lemak yang kemudian perlu ditambahkan ke dalamnya.

Di dalam minyak, terutama minyak terhidrogenasi membantu memperpanjang umur simpan banyak item.

“Efek kesehatan dari minyak terhidrogenasi sangat merugikan terutama bagi kesehatan jantung kita. Mereka mengandung lemak trans yang dapat meningkatkan kolesterol jahat dan menurunkan kolesterol baik, yang berkontribusi langsung terhadap penyakit jantung,” jelas Acharya.

“Mereka juga dapat menyebabkan peningkatan penumpukan lemak visceral, yang diketahui terkait dengan penyakit jantung. Bersama dengan minyak terhidrogenasi, makanan olahan mengandung berton-ton gula tambahan di dalamnya, yang telah dikaitkan dengan banyak masalah kesehatan seperti obesitas, diabetes, dan banyak lagi.”

Menurut Nikola Djordjevic MD, kita cenderung tidak makan makanan sehat jika kita makan junk food sebelumnya.

Faktanya, jika kita makan berlebihan pada makanan yang diproses, kita akan cenderung makan makanan yang baik untuk kesehatan kita karena akan ada lebih sedikit ruang di tubuh kita, dan kita tidak akan memiliki keinginan untuk makan lebih banyak.

Makanan olahan tidak hanya meningkatkan peluang kita terkena penyakit jantung, tetapi juga diabetes, obesitas, dan bahkan peningkatan risiko depresi — yang membuat kita bertanya-tanya apakah makanan nugget ayam itu benar-benar layak untuk dinikmati atau jika sebenarnya harus disimpan untuk acara-acara khusus.**(RW)

Leave a Reply