Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, November 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Lima Panduan Bagaimana Bicara Soal Kesehatan Mentalmu dengan Atasan

Topcareer.id – Seperti hal yang kini tampak jelas bahwa pandemi global membuat tingkat stress semakin tinggi akhir-akhir ini. Salah satu yang paling menghantui setiap orang adalah ketidakpastian di sekitar kita.

“Ketidakpastian dalam pekerjaan kita, anak-anak pergi ke sekolah, hanya pergi ke toko bahan makanan. Ada banyak beban pada kita,” kata Benjamin Miller, psikolog dan kepala petugas strategi untuk Well Being Trust, yayasan nasional yang berfokus pada kesehatan mental dan sosial, mengutip laman CNN.

Dan itu berdampak pada kesehatan mental kita, yang dapat mengganggu pekerjaan kita. Itu juga menjadi masalah bagi perusahaan tentunya.

Baca Juga: 7 Jurus Kemnaker Hentikan Klaster Perkantoran

Meskipun berbicara lebih terbuka dan memberikan sumber daya kepada karyawan tentang kesehatan mental dapat membantu meredakan masalah, sayangnya ini masih merupakan percakapan yang sulit dilakukan dengan atasan. Berikut panduan bagaimana berbicara soal kesehatan mental kepada atasan.

1. Pertimbangkan untuk pergi ke bagian HR dulu

Jika kamu menderita depresi dan kecemasan, praktisi psikologi organisasi-industri Amy Cooper Hakim menyarankan untuk pergi ke departemen Sumber Daya Manusia Anda terlebih dahulu untuk mempelajari tentang kemungkinan akomodasi.

“Kamu perlu memastikan bahwa kamu menjaga diri sendiri dan mendapatkan manfaat dari sumber daya apa pun yang kamu dapatkan melalui perusahaan. Ada banyak program yang tersedia dan dirancang khusus untuk ini.”

Banyak perusahaan telah meningkatkan manfaat kesehatan mental mereka sejak pandemi dimulai, seperti menambahkan aplikasi meditasi gratis dan memberikan cuti berbayar tambahan. Tetapi jika kamu memiliki pertanyaan khusus yang berhubungan langsung dengan pekerjaan, Cooper Hakim menyarankan untuk pergi ke supervisormu langsung.

2. Batasi apa yang kamu katakan

Liza Gold, seorang psikiater dan profesor klinis psikiatri di Universitas Georgetown menyampaikan untuk berhati-hatilah dengan apa yang kamu ungkapkan kepada manajer, karena begitu kamu meletakkan sesuatu di luar sana, kamu tidak dapat mengambilnya kembali.

“Jika kamu memberi tahu semua orang bahwa kamu memiliki masalah dengan depresi berat dan perlu cuti kerja untuk mendapatkan pengobatan yang benar, sekarang setiap kali kamu mengalami hari yang buruk di masa depan, orang-orang akan bertanya-tanya. Mungkin ada stigma yang melekat pada itu.”

Dia menambahkan bahwa meskipun kamu memiliki hubungan yang baik dengan atasan, kamu tidak perlu memberikan banyak informasi pribadi saat menanyakan hari kesehatan mental.

3. Tetap fokus pada solusi

Misalnya, jika pagi hari membuatmu kewalahan karena mencoba mengajak anak-anak mengikuti kelas online, maka disarankan untuk memulai hari kerjamu nanti. Opsi lain dapat mencakup meminta sumber daya tambahan untuk membantu menyelesaikan proyek, jadwal yang lebih fleksibel atau membantu memprioritaskan tugas dan tenggat waktu untuk merampingkan tanggung jawabmu.

4. Bersikaplah proaktif

Gold menyarankan untuk mengatakan sesuatu seperti: “Saya tahu saya belum mencapai kecepatan normal saya, saya sedang melalui waktu yang sulit.” Kemudian berikan cara konkret untuk melangkah maju, seperti mendapatkan bantuan melalui EAP, mengambil cuti atau mengalihkan beberapa tanggung jawab.

“Adopsi posisi pemecahan masalah. Kamu tidak perlu memulai dengan, ‘Saya tidak memenuhi tenggat waktu saya karena saya memiliki penyakit mental.’”

5. Bersikaplah jujur, tapi hati-hati

Berbicara tentang kesehatan mental itu penting, tetapi Cooper Hakim menyarankan agar kamu selektif dengan siapa kamu berbagi di kantor. Jika kamu memiliki rekan kerja yang benar-benar dipercayai, sangat menggoda untuk jujur tentang apa yang terjadi, tetapi tempat kerja bisa menjadi tempat yang kompetitif. “Kita masih harus mempertahankan sikap profesional,” katanya.**(RW)

Leave a Reply