Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, November 25, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Satu Kebohongan Resume yang Paling Bahaya Menurut Perekrut

Dok. Top Resume

Topcareer.id – Kebohongan pada resume atau curriculum vitae mungkin bukan lagi hal yang aneh. Setidaknya ada beberapa poin yang “dilebihkan” sehingga membuat resume tidak asli. Semua perekrut mungkin membenci kebohongan resume, tapi ada satu kebohongan yang paling buruk.

Dikutip dari CNBC Make It, situs kerja TopResume meminta 629 profesional untuk menentukan peringkat paling serius dari 14 kategori kebohongan resume.

Hampir semua responden, 97%, mengatakan mereka akan mempertimbangkan kembali kandidat dengan segala jenis kebohongan. Hampir setengah dari mereka yang disurvei adalah profesional HR, perekrut atau manajer perekrutan.

Daftar teratas adalah kebohongan tentang kemampuan teknis, lisensi, dan catatan kriminal. Namun masalah terbesar, menurut responden, adalah berbohong tentang gelar akademis. Bahkan, 89% manajer perekrutan merasa ini adalah kebohongan yang paling serius, bahkan menghasilkan catatan kriminal.

Baca Juga: Lima Manfaat Resume dengan Desain Poin-Poin yang Sering Diremehkan

Pakar Nasihat Karier TopResume Amanda Augustine mengatakan bahwa itu adalah salah satu kebohongan paling umum yang dikatakan pelamar. Banyak kandidat tidak ingin didiskualifikasi dari penelusuran ketika daftar pekerjaan menanyakan kandidat dengan gelar.

Tetap saja, berbohong itu berbahaya, kata Augustine. Perusahaan dapat dengan mudah memverifikasi informasi ini melalui pemeriksaan latar belakang. Sebaliknya, kata dia, jujur ​​dan terbukalah tentang tingkat pendidikanmu.

“Begitu banyak orang beranggapan bahwa orang lain memiliki resume yang sempurna sehingga mereka ingin berbohong. Tanyakan pada dirimu sendiri keterampilan apa yang kamu tawarkan dan fokuslah pada hal itu,” kata Augustine.

Jika gelar masih dalam proses atau kamu sedang mengambil cuti semester, jelaskan tentang itu di resume-mu dan catat tanggal kelulusan yang diharapkan. Kepercayaan bisa sulit didapat kembali jika manajer perekrutan menemukan bahwa dirimu telah salah mengartikan diri sendiri.

Baca Juga: Setengah Perekrut Inginkan Kandidat Lakukan Ini pada Resume-nya

Kandidat dengan kursus yang relevan tetapi tidak memiliki gelar harus memastikan untuk mencantumkan kelas mereka.

“Ini dapat memberimu keuntungan jika kelas-kelas itu terkait dengan posisi yang kamu lamar atau jika Anda mengambil keterampilan yang dapat bermanfaat dalam peran prospektif,” kata Elaine Varelas, mitra pengelola di firma konsultan karier Keystone Partners.

Dan jangan terlalu keras pada diri sendiri. Augustine menyarankanmu membaca deskripsi pekerjaan dengan hati-hati karena beberapa akan meminta gelar atau pengalaman yang setara.

Misalnya, jika kamu melamar pekerjaan sebagai perancang web dan kamu tidak memiliki gelar sarjana yang diminta, kamu dapat mencatat bahwa kamu telah bekerja di lapangan selama beberapa tahun dan menyoroti proyek yang telah kamu kerjakan dan keterampilan yang kamu peroleh melalui pengalaman langsung itu.

Jika kamu belum meraih gelar itu, kamu mungkin juga mengubah strategi pencarian pekerjaan. Cobalah menargetkan perusahaan yang tidak terlalu menghargai akademisi, saran Augustine. Kamu dapat menemukan banyak dari organisasi ini dalam sektor teknologi, seperti Google, IBM, dan Apple.

Kamu juga dapat mencari karier di industri seperti perawatan kesehatan, di mana dapat menemukan pekerjaan bergaji tinggi yang bermanfaat tanpa pendidikan empat tahun klasik.

“Terakhir, manfaatkan jaringan profesional dan sosialmu,” kata Augustine. Pemberi kerja semakin mengandalkan referensi internal dan kamu memiliki peluang lebih baik untuk dipekerjakan.**(RW)

Leave a Reply