Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, December 5, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

5 Tips Produktivitas Kerja Ini Sudah Usang, Perlu Disingkirkan

Ilustrasi. (dok. Shutterstock)

Topcareer.id – Banyak teori dan praktik mengatakan jika ingin meraih kesuksesan maka diperlukan produktivitas kerja. Untuk itu, banyak dari kita mencari berbagai cara dan tips untuk bisa memperoleh produktivitas kerja. Namun, gagasan soal produktivitas berkembang seiring waktu.

“Terkait produktivitas, kita perlu menganggapnya sebagai cara hidup, bukan sekadar sekumpulan taktik dan strategi untuk diterapkan pada pekerjaan atau bisnis kita. Pendekatan yang lebih holistik jauh lebih efektif untuk jangka panjang,” kata penulis buku terlaris dan konsultan produktivitas Adrian Shepherd.

Sayangnya ada beberapa tips produktivitas yang sudah usang jika digunakan dalam praktik kerja di zaman ini. Berikut tips produktivitas yang sudah usang dan perlu kamu singkirkan demi kesuksesan karier, seperti dalam laman The Ladders.

1. Percepat langkah untuk menyelesaikan lebih banyak hal

Apakah kamu bangga dengan kemampuanmu menyelesaikan tugas dengan sangat cepat? Pikirkan kembali pendekatan itu, karena kecepatan dapat memberimu ilusi produktivitas dan meningkatkan risiko membuat kesalahan.

“Salah satu mitos adalah kamu harus mempercepat untuk menyelesaikan lebih banyak hal. Faktanya, seringkali, dengan memperlambat, kita sebenarnya menyelesaikan lebih banyak hal. Saya tahu ini kedengarannya gila, tapi itu benar. Kecepatan menyebabkan kesalahan,” kata Shepherd.

2. Penuhi setiap saat di tiap hari-harimu

Ada begitu banyak cara untuk mengatur waktu sehingga kamu mudah lupa bahwa tidak setiap momen dalam harimu perlu diperhitungkan. Faktanya, memiliki lebih sedikit pekerjaan memberimu jendela yang lebih besar untuk memasuki kondisi mengalir, ruang pikiran yang berharga di mana kamu lebih fokus dan pada gilirannya, jauh lebih produktif.

“Sayangnya, dalam masyarakat saat ini, kami diminta melakukan banyak hal sehingga orang berpikir satu-satunya solusi adalah berbuat lebih banyak. Orang-orang berpindah-pindah dari satu tugas ke tugas lainnya karena mereka terus-menerus bereaksi terhadap lingkungan mereka,” kata Shepherd.

Baca juga: Tips Aman Gunakan Gadget di Rumah selama Pandemi

3. Menganut metode produktivitas sebagai yang terakhir

Saran produktivitas terburuk adalah bahwa hanya ada satu cara efektif untuk melakukan sesuatu, kata Shepherd: “Tidak ada. Kita semua adalah individu dan kita harus menemukan strategi dan taktik mana yang paling berhasil untuk keadaan khusus kita.”

Kewalahan dengan gagasan untuk mencari tahu bagaimana mengelola semua tanggung jawabmu? Mulailah dari yang kecil, coba pendekatan yang berbeda, buang pendekatan yang tidak sesuai untukmu dan kembangkan dari apa yang berhasil.

4. Bekerja di balik email

 “Dulu email adalah hal yang berhubungan dengan produktivitas, tetapi hari ini menjadi sangat berantakan bagi kebanyakan orang. Tidak jarang para eksekutif memiliki 200-300 email sehari, menambahkan rantai dan CC dan itu bahkan lebih berantakan,” kata Shepherd.

Ia menambahkan, tidak ada keraguan bahwa email masih menjadi metode masuk untuk tugas-tugas tertentu, tetapi ketika membahas pekerjaan dan menentukan jadwal kerja untuk mengatur rapat, ada alternatif yang lebih baik – Slack dan Basecamp adalah dua alat yang harus diperhatikan orang.

5. Berkinerja tinggi di semua hal

Tentu, menjadi orang yang berprestasi tinggi berarti memiliki pola pikir kinerja tinggi sampai batas tertentu. Tapi tidak begitu. “Saya mengenal banyak orang yang sangat sukses yang menjalani kehidupan yang sangat baik. Sayangnya, ada yang masuk rumah sakit karena stres, cemas, atau kesehatan yang buruk,” kata Shepherd.

Ia mengatakan, terlepas dari seberapa produktif kamu dalam karier, jika kamu tidak menjaga diri sendiri, kamu akan berakhir dengan kelelahan, depresi, merusak hubunganmu dengan yang lain, atau sekadar tidak bahagia.

“Bagi saya, produktivitas sejati berarti menjadi efektif di semua bidang kehidupan kita.” ujarnya.**(Feb)

Leave a Reply