Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, January 16, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Stop Percaya Lima Mitos Ini Soal Keterampilan Kepemimpinan

Ilustrasi. (dok. Australian College of Professionals)

Topcareer.id – Menjadi profesional dengan segudang pengalaman kepemimpinan bisa menjadi hal terbaik untuk diletakkan di resume. Namun, kepemimpinan sering pula disalahgunakan, masih banyak yang berjuang untuk memahami apa arti kepemimpinan yang sebenarnya.

Karena kesalahpahaman soal kepemimpinan itu, banyak mitos yang beredar dan bahkan diyakini sebagai bentuk kepemimpinan yang sebenarnya. Jadi apa mitos terbesar tentang kepemimpinan? Berikut beberapa di antaranya, seperti dalam laman The Ladders.

1. Harus menjadi ahli dalam segala hal dalam bisnis untuk menjadi seorang pemimpin

Menurut seorang ahli strategi kepemimpinan dan pemberdayaan untuk wanita, Teresa Sabatine, meskipun pengetahuan bisnis penting dan vital, ini bukanlah akhir segalanya untuk menjadi seorang pemimpin.

Baca Juga: Empat Kesalahan Pemimpin yang Kecewakan Tim Saat Kerja Jarak Jauh

 “Kepemimpinan mengharuskanmu untuk mengidentifikasi para ahli di sekitarmu dan kemudian memotivasi, mendorong, dan memimpin mereka untuk menggunakan keahlian mereka untuk mendorong kemajuan. Sangat penting bagimu untuk mengembangkan bakat dan menetapkan visi yang dapat mereka gunakan dan laksanakan,” tambahnya.

2. Ada satu tipe pemimpin yang sempurna

Berdasarkan pengalaman dan latar belakang pribadi kita sendiri, kita masing-masing memiliki visi khusus tentang apa itu pemimpin dan bukan. Sementara beberapa melihat otoritas totaliter, yang lain melihat karismatik. Dan coba tebak? Keduanya bisa efektif.

Sederhananya, orang yang berbeda memimpin dengan cara yang berbeda, dan memang seharusnya begitu, menurut Joe Fischer, CEO dan pendiri Greetabl. “Tidak ada satu profil pun tentang bagaimana setiap pemimpin harus terlihat di seluruh perusahaan,” lanjutnya.

3. Kamu harus berpura-pura sampai berhasil

Ketika kita meragukan diri kita sendiri, kemampuan kita dan keterampilan kita, kita menjangkau teman atau mentor yang dipercaya untuk meyakinkan. Untuk meningkatkan semangat, mereka mungkin menyarankan ‘berpura-puralah sampai kamu berhasil’ mendekat.

Baca Juga: Ingin Jadi Pemimpin Sejati? Lakukan 9 Hal Ini (Bagian 1)

Meskipun bermaksud baik, hal itu dapat berdampak sebaliknya pada pengembangan pola pikir kepemimpinan, menurut Kristina Libby, kepala petugas sains di Hyper Giant. “Ide ini tidak hanya menyesatkan tetapi bisa menjadi racun bagi pertumbuhan kariermu,” kata dia.

4. Sebagai seorang pemimpin, kamu harus menyembunyikan emosimu

Sabatine mengingatkan, sementara banyak profesional khawatir tentang membiarkan kepribadian mereka bersinar di kantor, lebih buruk menyembunyikan semua yang kamu rasakan dan percayai. Saat dia menjelaskan, emosi adalah kekuatan super terbesar.

“Fakta bahwa kamu peduli akan menginspirasi orang-orang untuk peduli. Plus, emosi adalah yang mendorong perilaku orang; jika kamu tidak memanfaatkan emosimu sendiri, kamu tidak akan dapat memahami apa yang mendorong karyawan, klien, atau pesaingmu, ”jelasnya.

5. Kamu harus menjadikan pekerjaan sebagai hidupmu

Kamu mungkin memiliki seseorang dalam hidupmu yang telah menjadikan pekerjaannya sebagai hidup mereka. Mereka selalu bekerja, selalu terlalu sibuk untuk interaksi sosial, selalu mengkhawatirkan pertemuan, proyek, atau langkah selanjutnya.

Seperti yang dikatakan Libby, orang-orang yang seluruh hidup, makna, dan rasa pencapaiannya berasal dari pekerjaan mereka tidak hanya menjadi membosankan tetapi seringkali juga berkinerja buruk.

“Menjadi seseorang dengan kehidupan penuh di luar karier membuatmu lebih menarik bagi orang-orang dalam kariermu dan membuatmu lebih mampu. Ketika kamu dapat menggabungkan ide-ide di berbagai industri, kamu menciptakan tempat duduk yang unik dan berharga di meja,” ujarnya.**(RW)

Leave a Reply