Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juni 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Pandemi Ciptakan Rekor Penurunan Emisi Karbon Global pada 2020

emisi karbon

Topcareer.id – Menurut penelitian baru dari Universitas East Anglia, Universitas Exeter, dan Proyek Karbon Global, emisi gas rumah kaca global turun sekitar 2,4 miliar ton pada 2020. Ini merupakan penurunan 7% dari 2019 dan penurunan terbesar dalam catatan, dipicu oleh pembatasan COVID-19 di seluruh dunia.

Para peneliti mengatakan emisi karbon kemungkinan akan pulih pada 2021 dan mendesak pemerintah untuk memprioritaskan peralihan ke energi bersih dan kebijakan yang menangani perubahan iklim dalam rencana pemulihan ekonomi mereka.

Emisi karbon global harian turun 17% selama puncak penguncian pandemi pada bulan April, tetapi sejak itu kemudian kembali melonjak dan mendekati level 2019 lagi, menurut laporan yang diterbitkan pada Kamis (10/12/2020) di jurnal Earth System Science Data.

“Semua elemen belum ada penurunan berkelanjutan dalam emisi global, dan emisi perlahan-lahan kembali ke level 2019,” kata Corinne Le Quere, profesor di Sekolah Ilmu Lingkungan UEA, dalam sebuah pernyataan.

“Tindakan pemerintah untuk merangsang ekonomi di akhir pandemi COVID-19 juga dapat membantu menurunkan emisi dan mengatasi perubahan iklim,” tambahnya.

Menurut laporan itu, Amerika Serikat mengalami penurunan emisi karbon terbesar, yakni 12%. Lalu diikuti oleh Uni Eropa, sebesar 11%. Di kedua negara tersebut, pembatasan pandemi mempercepat penurunan penggunaan batu bara dalam produksi listrik dan minyak dalam transportasi.

Baca juga: Di Tengah Pandemi, Angka Bunuh Diri Wanita Di Jepang Melonjak

Di antara negara-negara berkembang, emisi karbon India turun 9%, tetapi China hanya mengalami penurunan 1,7%. Tindakan lockdown di China terjadi di awal tahun dan durasinya lebih pendek, dan pembatasan emisi karbon terjadi selain peningkatan emisi karbon negara itu.

Penurunan aktivitas transportasi mendorong penurunan emisi karbon global. Emisi dari mobil dan perjalanan udara turun sekitar setengahnya selama puncak pembatasan COVID pada April dan pada Desember turun masing-masing sekitar 10% dan 40% dari level 2019, menurut laporan itu.

“Insentif yang membantu mempercepat penyebaran mobil listrik dan energi terbarukan serta mendukung berjalan kaki dan bersepeda di kota-kota sangat tepat waktu mengingat gangguan ekstensif yang diamati di sektor transportasi tahun ini,” kata Le Quere.

Penurunan bersejarah emisi global juga memiliki efek yang dapat diabaikan pada konsentrasi karbon di atmosfer, yang memanaskan bumi dan memperburuk bencana iklim, pencairan es, dan kenaikan permukaan laut.

“Meskipun emisi turun pada tahun 2020, namun masih berada pada level yang sama seperti pada tahun 2012, dan penurunan tersebut tidak signifikan dibandingkan dengan jumlah total emisi CO2 selama beberapa abad terakhir,” kata Glen Peters, Direktur Penelitian di International Climate Research  Norwegia dan anggota Global Carbon Project.

Meskipun emisi karbon global terus meningkat selama beberapa dekade terakhir, para peneliti mengatakan bahwa pertumbuhan emisi mulai meningkat lebih lambat dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar karena perubahan dalam produksi batu bara. “Pemanasan global berhenti ketika emisi mencapai sekitar nol, dan COVID-19 tidak mengubahnya,” kata Peters.

Tinggalkan Balasan