Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juni 19, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

UNICEF Bakal Salurkan 850 Ton Vaksin COVID-19 Setiap Bulan Mulai 2021

Logo UNICEF.

Topcareer.id – Berdasar survei terbaru, UNICEF berpotensi mengangkut hingga 850 ton vaksin COVID-19 per bulan pada tahun 2021, jika jumlah tersebut tersedia. Jumlah tersebut lebih dari dua kali lipat berat rata-rata vaksin yang diangkut UNICEF setiap bulan.

Penilaian ini merupakan bagian dari pekerjaan UNICEF untuk memimpin pengadaan dan pengiriman vaksin COVID-19 untuk 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah atas nama Fasilitas COVAX, bekerja sama dengan Pan American Health Organization (PAHO).

“Ini adalah upaya besar dan bersejarah. Skala tugasnya menakutkan, dan taruhannya tidak pernah setinggi ini, tetapi kami siap untuk mengambilnya,” kata Henrietta Fore, Direktur Eksekutif UNICEF dalam sebuah pernyataan resminya, Jumat (18/12/2020)

UNICEF akan memerhatikan kapasitas pengiriman udara global dan rute transportasi untuk lebih memahami tantangan pengiriman vaksin COVID-19 pada tahun 2021.

Ditemukan bahwa maskapai penerbangan komersial akan dapat mengirimkan vaksin ke hampir 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah, yang berada di antara 190 negara yang berpartisipasi dalam Fasilitas COVAX, dengan perkiraan biaya hingga US $ 70 juta.

Dengan membandingkan perkiraan volume vaksin dengan rute komersial dan kargo di seluruh dunia, penilaian tersebut juga menemukan bahwa kapasitas kargo udara saat ini akan cukup untuk melakukan pengiriman yang mencakup 20 persen populasi untuk sebagian besar 92 negara.

Vaksin COVID-19 diharapkan dikirim terutama menggunakan kapasitas penerbangan penumpang dan kargo yang ada, meskipun charter atau opsi transportasi alternatif mungkin masih diperlukan untuk beberapa negara kecil dan negara lain dengan masalah akses.

UNICEF bekerja sama dengan maskapai penerbangan dan industri logistik yang lebih luas untuk memprioritaskan pengiriman vaksin COVID-19 ke seluruh dunia.

Salah satu tantangan utama dalam pengoperasian vaksin COVID-19 adalah kapasitas rangkaian pendingin lokal untuk penyimpanan vaksin di beberapa negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah.

Mengingat kisaran suhu penyimpanan yang diperlukan untuk vaksin COVID-19, negara-negara akan terus melatih ahli logistik dan petugas kesehatan tentang cara menyimpan vaksin COVID-19 pada suhu yang tepat.

Baca juga: Swedia Berencana Beralih Ke Uang Digital

Pendanaan sangat penting. UNICEF telah meminta USD410 juta untuk membantu negara-negara dengan pengiriman vaksin, terapeutik dan alat diagnostik pada tahun 2021.

Lebih lanjut, UNICEF memperkirakan adanya kesenjangan pendanaan sebesar USD133 juta untuk menutupi logistik vaksin dalam negeri dan peralatan rantai dingin yang dibutuhkan untuk yang termiskin 92 negara.

“Dengan segera hadirnya vaksin COVID-19 yang disetujui secara global, kami dapat mulai melihat tanda-tanda harapan. Tapi harapan tidak akan pulih hanya dengan vaksin,” kata Fore.

“Negara-negara membutuhkan dukungan teknis dan finansial yang mendesak untuk memperkuat kapasitas mereka untuk rantai pasokan dan pendingin, untuk melatih petugas kesehatan, dan untuk bekerja dengan masyarakat dalam memerangi kesalahan informasi dan membangun kepercayaan pada vaksin,” jelas Fore.

Tinggalkan Balasan