Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Juni 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

4 Cara Minimalisir Tertular COVID-19 Saat di Dalam Pesawat

Bepergian dengan transportasi udara. (pexels)

Topcareer.id Sebelum memesan tiket penerbangan, ketahuilah bahwa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat masih mengatakan bahwa perjalanan meningkatkan peluangmu untuk mendapatkan dan menyebarkan COVID-19.

Namun menurut artikel 1 Oktober di JAMA, risiko tertular penyakit COVID-19 selama perjalanan udara lebih rendah daripada di gedung perkantoran, ruang kelas, supermarket, atau kereta komuter. Ada cara yang dapat kamu lakukan untuk mengurangi risiko terpapar COVID-19 di dalam pesawat.

1. Kenakan peralatan pelindungan pribadi

Saat ini, sebagian besar maskapai penerbangan mewajibkan penumpang memakai masker untuk terbang. “Selalu kenakan masker, tidak hanya di pesawat, tetapi di luar pesawat di bandara, di area tunggu atau lobi juga,” kata Alvin Tran, Asisten Profesor Kesehatan Masyarakat di Sekolah Ilmu Kesehatan Universitas New Haven di Connecticut, mengutip laman Washington Post.

Wisatawan juga dapat mengenakan alat pelindung diri tambahan, seperti pelindung wajah, untuk perlindungan ekstra di dalam pesawat.

“Kami tahu bahwa COVID-19 menyebar dengan menyentuh selaput lendir, dan matamu jelas merupakan salah satu bagian dari selaput lendir. Lebih baik menjadi terlalu dilindungi daripada kurang terlindungi, terutama jika kamu bepergian ke daerah dengan transmisi komunitas yang tinggi,” kata Syra Madad, Pakar Kesiapsiagaan Patogen Amerika dan Ahli Epidemiologi Penyakit Menular.

2. Jaga kebersihan tangan dengan baik

Mencuci tangan dengan benar adalah salah satu cara terbaik untuk melindungi diri dari penyebaran penyakit. CDC merekomendasikan untuk mencuci tangan sesering mungkin dengan sabun dan air setidaknya selama 20 detik, terutama setelah pergi ke kamar mandi; sebelum makan; dan setelah membuang ingus, batuk atau bersin.

“Jika saya bepergian, saya akan memastikan bahwa saya sangat sering mencuci tangan,” kata Tran. Jika Anda tidak memiliki akses ke sabun dan air, pilih pembersih tangan berbasis alkohol dengan setidaknya 60 persen alkohol.

Baca juga: Hari Ini Puncak Arus Mudik, Penumpang Pesawat Diminta Siapkan Dokumen

3. Seka permukaan komunal

Robert Quigley, direktur medis regional untuk perusahaan mitigasi risiko perjalanan International SOS, mengatakan kepada The Post bahwa menyeka permukaan secara menyeluruh saat bepergian selalu secara teratur, karena banyak virus dan bakteri dapat bertahan hidup pada objek.

CDC mendesak orang-orang untuk membersihkan dan mendisinfeksi objek dan permukaan yang sering digunakan yang kamu sentuh dengan tangan, jadi bawa tisu desinfektan ke dalam pesawat.

4. Pilih tempat duduk dekat jendela

Pakar kesehatan mengatakan bahwa bagian paling berisiko dari perjalanan dengan pesawat terjadi sebelum dan sesudah penerbangan karena kepadatan. Beberapa profesional medis merekomendasikan untuk memesan tempat duduk dekat jendela di pesawat untuk menghindari penyakit dalam penerbangan, mengingat kursi lorong memiliki lebih banyak akses ke penumpang yang berpotensi sakit.

Vicki Hertzberg, seorang profesor di Sekolah Keperawatan Universitas Emory, dan penulis pertama pada studi yang didanai Boeing tentang penularan penyakit pernapasan di pesawat yang diterbitkan dua tahun lalu, mengatakan kepada The Post: “Strategi yang saya ambil sekarang untuk terbang adalah: Saya mengambil tempat duduk dekat jendela, dan saya tidak bangun.”

Tinggalkan Balasan