Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, January 16, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Makan Buah Satu Ini Tiap Hari Bawa Efek Baik untuk Kesehatan Pencernaan

Kesehatan pencernaan. (ilustrasi: pexels)

Topcareer.id – Buah pada umumnya memang memberikan efek positif pada kesehatan tubuh. Alpukat dalah satu buah ini juga punya khasiat itu. Penelitian baru menyebut makan alpukat sebagai bagian dari konsumsi harian dapat member keajaiban bagi kesehatan perut dan fungsi gastrointestinal secara keseluruhan.

Telah lama diketahui bahwa alpukat memiliki banyak serat makanan yang bermanfaat dan lemak tak jenuh tunggal (lemak yang menyehatkan jantung). Sekarang, para peneliti dari University of Illinois menemukan bahwa manfaat makan alpukat yakni bisa membina kesehatan usus yang kuat.

“Kami tahu makan alpukat membantumu merasa kenyang dan mengurangi konsentrasi kolesterol darah, tetapi kami tidak tahu bagaimana hal itu memengaruhi mikroba usus, dan metabolit yang dihasilkan mikroba,” kata penulis utama studi Sharon Thompson, mahasiswa pascasarjana di Division of Nutritional Sciences di U of I, dalam rilis, mengutip The Ladders.

Bagaimana tepatnya alpukat membantu perut? Peneliti menemukan bahwa orang yang makan alpukat setiap hari menunjukkan jumlah mikroba usus yang lebih besar. Mikroba ini sangat penting karena memecah serat dan membuat metabolit yang memastikan fungsi lambung yang kuat. Singkatnya, semakin banyak mikroba semakin baik.

Pemakan alpukat biasa juga memiliki “keragaman mikroba” yang lebih besar di dalam usus mereka. Ini adalah konsep yang sedikit aneh untuk pikiran seseorang pada awalnya, tetapi lebih sehat “mikrobioma usus” (perut) seseorang untuk menampung banyak spesies bakteri yang berbeda. Misalnya, kumpulan bakteri lambung yang lebih bervariasi dan beragam berarti sistem kekebalan yang lebih kuat.

Baca juga: 6 Cara Menurunkan Tingkat Gula Darah Secara Alami

“Metabolit mikroba adalah senyawa yang dihasilkan mikroba yang mempengaruhi kesehatan. Konsumsi alpukat mengurangi asam empedu dan meningkatkan asam lemak rantai pendek. Perubahan ini berkorelasi dengan hasil kesehatan yang bermanfaat,” jelas Thompson.

“Tujuan kami adalah untuk menguji hipotesis bahwa lemak dan serat dalam alpukat berpengaruh positif terhadap mikrobiota usus. Kami juga ingin mengeksplorasi hubungan antara mikroba usus dan hasil kesehatan,” kata penulis studi senior Hannah Holscher, asisten profesor nutrisi di Departemen Ilmu Pangan dan Nutrisi Manusia di U of I.

Sebanyak 163 orang dewasa, semuanya berusia antara 25 dan 45 tahun dan dianggap kelebihan berat badan atau obesitas, ambil bagian dalam penelitian ini. Setengah dari peserta diberi makan satu kali setiap hari yang termasuk alpukat, sementara separuh lainnya diberi makanan harian yang sama tanpa alpukat.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, alpukat kaya akan lemak. Jadi, tidak mengherankan para peneliti melihat subjek dalam kelompok alpukat mengonsumsi lebih banyak kalori setiap hari. Namun, peserta pemakan alpukat juga membuang lebih banyak lemak di tinja mereka.

“Kami menemukan bahwa jumlah asam empedu dalam tinja lebih rendah dan jumlah lemak dalam tinja lebih tinggi pada kelompok alpukat,” kata Holscher.

Jadi, ini menunjukkan bahwa alpukat tidak akan merusak diet penurun berat badan siapa pun dan lemak alpukat yang kita serap adalah jenis yang menyehatkan jantung.

Mengenai serat, alpukat mewakili satu-dua manfaat dalam hal kesehatan usus. Alpukat tidak hanya menyediakan banyak serat makanan penting, tetapi mikroba usus yang didukungnya membantu kita mencerna serat itu.

Leave a Reply