Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, April 12, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Ini 4 Vitamin yang Dapat Turunkan Risiko Terpapar COVID-19

Vitamin suplemen. (pexels)

Topcareer.id – Di awal-awal pandemi, berbagai suplemen diklaim bisa menurunkan keparahan akibat COVID-19. Namun, beberapa dari klaim tersebut dibantah oleh para ahli medis. Ada sebuah studi yang dilakukan oleh COVID Tracking Project soal vitamin-vitamin yang bisa menurunkan keparahan COVID-19.

Makalah lengkap yang diterbitkan di medRxiv itu menambahkan ke analisis terbaru yang menyimpulkan jumlah Vitamin D, Vitamin C, Zinc, dan Quercetin yang cukup dapat secara signifikan meningkatkan peluang seseorang untuk mengalahkan COVID 19.

“Kami mencari korelasi antara mengonsumsi suplemen dan melaporkan hasil tes positif COVID-19 menggunakan PCR atau tes serologi atau memiliki gejala yang dapat memprediksi COVID,” kata para penulis studi, dikutip dari The Ladders.

“Kami menemukan bahwa multivitamin, vitamin D, omega-3, dan suplemen probiotik semuanya memiliki efek perlindungan kecil terhadap tes positif untuk virus. Sebaliknya, kami tidak melihat efek perlindungan sama sekali untuk suplemen lain yang kami lihat seperti vitamin C, bawang putih, dan zinc.”

Yang cukup menarik, multivitamin, vitamin D, omega 3, dan suplemen probiotik tampaknya menghasilkan efek menguntungkan bagi wanita sehubungan dengan risiko penularan, tetapi para peneliti tidak mengamati efek perlindungan konsisten yang sama pada sampel pasien pria.

“Kami mengamati hubungan yang sederhana namun signifikan antara penggunaan probiotik, asam lemak omega-3, multivitamin atau suplemen vitamin D dan risiko yang lebih rendah dari hasil tes positif SARS-CoV-2 pada wanita,” para penulis melanjutkan.

Baca juga: Vaksin Covid-19 Tergolong Dalam Jenis Vaksin Mati? Ini Penjelasannya

“Tidak ada manfaat yang jelas untuk pria yang diamati atau efek vitamin C, bawang putih atau zinc untuk pria atau wanita. Uji coba terkontrol secara acak dari suplemen yang dipilih akan diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan pengamatan ini sebelum rekomendasi terapeutik dapat dibuat.”

Anda mungkin ingat bahwa pria ditemukan secara tidak proporsional dipengaruhi oleh gejala virus corona kritis dibandingkan dengan wanita pada awal Januari oleh pejabat kesehatan masyarakat. Alasannya dibagi antara faktor perilaku dan biologis.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, 12% wanita merokok sementara 16% pria saat ini dan perokok lebih berisiko untuk mengembangkan sindrom gangguan pernapasan akut yang diinduksi COVID-19.

Pria juga bertanggung jawab atas sebagian besar penyakit kardiovaskular, hipertensi, dan statistik diabetes. Setiap kondisi dikaitkan dengan manifestasi parah dari infeksi virus corona.

Dalam meta-analisis terbaru terhadap 1.099 pasien COVID-19 dan 543 pasien SARS, penulis menemukan bahwa pria memiliki tingkat protein ACE2 yang lebih tinggi yang dibutuhkan kedua penyakit untuk menembus sel inang.

Perlu dicatat bahwa Dr. Spector berpendapat bahwa orang harus memprioritaskan tindakan kesehatan masyarakat daripada mencari obat mujarab. Hal ini mungkin benar terutama untuk komunitas berisiko tinggi dan mengingat data dari penelitian yang dia kontribusikan hanya mendukung efek yang sederhana.

“Banyak orang berpikir bahwa mengonsumsi vitamin dan suplemen lain dapat membantu menjaga sistem kekebalan tubuh yang sehat, tetapi menghabiskan uang untuk suplemen dengan harapan mencoba menghindari COVID-19 sebagian besar tidak dapat dibenarkan,” kata Spector.

Leave a Reply