Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, February 27, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Brazil Keluarkan Izin Penggunaan Darurat untuk Dua Vaksin Ini

Dok/Shutterstock

Topcareer.id Pejabat kesehatan federal di Brazil akhirnya mengesahkan dua vaksin untuk penggunaan darurat atau Emergency Use Authorization (EUA). Pada minggu (17/1/2021), badan pengatur Brazil, Anvisa menyetujui vaksin Oxford/AstraZeneca dan vaksin Coronavac.

Monica Calazans, seorang perawat dari pusat kota São Paulo, menjadi orang Brazil pertama yang divaksinasi. Kalezans, yang berisiko tinggi terkena komplikasi Covid-19 dan bekerja di ICU dengan kapasitas 90% atau lebih sejak April.

Brazil adalah negara yang paling terpukul oleh COVID-19 di Amerika Latin. Negara ini telah mencatat lebih dari 8 juta kasus dan lebih dari 200.000 kematian akibat virus corona.

Coronavac, yang dikembangkan oleh perusahaan China Sinovac, sekarang diizinkan untuk menggunakan 6 juta dosis impor. Ini memiliki sejarah di negara bagian Sao Paulo, di mana Institut Butantan setempat melakukan uji klinis fase III dari vaksin tersebut. Butantan juga akan menghasilkan dosis masa depan.

Baca juga: Raja Salman Dari Arab Saudi Disuntik Vaksin COVID-19 Pertama

Namun, Coronavac telah menunjukkan tingkat kemanjuran rata-rata yang rendah sebesar 50,4% – hampir di atas batas minimum 50% yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Jumlah tersebut, turun jauh di bawah 78% yang diumumkan sebelumnya, telah menimbulkan pertanyaan tentang kebenaran data dan memicu skeptisisme atas kurangnya transparansi terkait vaksin China.

Laporan teknis dari ANVISA greenlighting Coronavac menekankan bahwa badan tersebut juga telah memperhitungkan urgensi kasus COVID-19 yang meroket di Brasil dan “tidak adanya alternatif terapeutik.”

Ini juga merekomendasikan agar vaksin dipantau lebih lanjut, mengingat Butantan Institute tidak memberikan data penting dari studi Tahap III, seperti durasi perlindungan yang diberikan oleh vaksin dan pengaruhnya terhadap orang tua, mereka yang memiliki penyakit penyerta dan kelompok pasien lainnya.

Gubernur negara bagian Sao Paulo Joao Doria telah berjanji untuk membuat vaksin yang dikembangkan di negara itu tersedia bagi kementerian kesehatan federal Brazil untuk didistribusikan secara nasional.

“Hari ini adalah hari V. Ini adalah hari vaksin, ini adalah hari kebenaran, ini adalah hari kemenangan, ini adalah hari kehidupan,” katanya pada konferensi pers setelah vaksin disetujui, mengutip CNN, Senin (18/1/2021).

Vaksin Oxford / AstraZeneca, yang menunjukkan kemanjuran rata-rata 70,4% dalam uji coba Tahap III pendahuluan, juga telah disetujui untuk penggunaan 2 juta dosis, yang akan diimpor dari Institut Serum India oleh Yayasan Oswaldo Cruz Brasil (Fiocruz).

Fiocruz menandatangani kesepakatan untuk membeli dan memproduksi vaksin dengan raksasa farmasi AstraZeneca pada bulan Juni. Setelah penundaan berturut-turut, pemerintah Brazil pada Oktober menandatangani kontrak untuk 256 juta dosis dan mengumumkan bahwa mereka akan menerima yang pertama pada Desember.

Leave a Reply