Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, March 3, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Selama Pandemi di 2020, Jumlah Gedung Pencakar Langit Baru Turun Hingga 20%

Ilustrasi gedung pencakar langit. (Pexels)

Topcareer.id – Menurut data yang dirilis oleh Council on Tall Building and Urban Habitat (CTBUH), jumlah gedung pencakar langit yang baru dibangun secara global turun hingga lebih dari 20% pada tahun 2020.

Secara global, tahun lalu terjadi penyelesaian 106 gedung baru berukuran 200 meter (656 kaki) atau lebih, turun dari 133 pada 2019 – dan total terendah sejak 2014.

CTBUH sebagian besar mengaitkan perlambatan itu dengan COVID-19, karena proyek-proyek di seluruh dunia “terhenti” di tengah pembatasan, menurut laporan tahunannya itu.

“Seperti kebanyakan perusahaan lain, sejauh mana pandemi COVID-19 secara langsung memengaruhi jadwal pembangunan gedung tinggi pada tahun 2020 sangat bervariasi terkait dengan peraturan lokal dan kemampuan kontraktor untuk mempertahankan jumlah pekerja yang cukup di lokasi,” mngutip rilis CTBUH dalam situs resminya, Senin (18/1/2021).

 Dari data CTBUH, ada sembilan proyek di Malaysia, India, dan Brasil yang jadwal penyelesaiannya ditunda hingga 2021 sebagai konsekuensi langsung dari COVID-19.

CTBUH juga mencatat, ada penghentian pekerjaan yang berada di kota-kota seperti New York dan San Francisco, meskipun ini tidak dapat dilacak ke penundaan tertentu.

Dapat diasumsikan bahwa lebih banyak proyek mengalami kesulitan karena COVID-19, jika secara tidak langsung. Satu proyek di New York terlibat dalam sengketa zonasi. Pekerjaan di Menara Baku dihentikan karena konflik militer Azerbaijan dengan Armenia.

Baca juga: Qatar Airways Akan Hentikan Setengah Dari Operasional Pesawat A380

China sendiri masih menyelesaikan lebih dari setengah total bangunan dalam studi tersebut (56), turun dari 57 pada 2019 dan 92 pada 2018. Asia (tidak termasuk Timur Tengah) menyumbang 66% dari total global, dibandingkan dengan 69% pangsa pada 2019.

Negara paling produktif kedua adalah Uni Emirat Arab, yang menyelesaikan 12 bangunan setinggi 200 meter lebih, diikuti oleh Amerika Serikat dengan 10 bangunan, dan Inggris Raya dengan lima bangunan.

India menyelesaikan tiga bangunan setinggi 200 meter lebih pada tahun 2020, yang semuanya berada di Mumbai, dan dua di antaranya, World One dan World View, berada di kompleks yang sama, dan merupakan bangunan pertama dan tertinggi kedua di kota dan negara itu.

Meksiko memiliki dua entri di klub 200 meter lebih, dengan Monterrey, ibu kota industri utara dan tetangganya San Pedro Garza Garcia masing-masing menyumbang satu penyelesaian. T.Op Torre 1 di Monterrey (305 meter), adalah supertall pertama yang diselesaikan di Meksiko.

“Perlu dicatat bahwa ini terjadi di luar Mexico City, yang secara tradisional menjadi lokus aktivitas gedung tinggi negara.”

Kota dengan gedung pencakar langit paling produktif adalah Dubai, dengan 12 penyelesaian, mencakup semua bangunan UEA setinggi 200 meter lebih dan melampaui total tahun 2019 sebanyak tiga. Terakhir kali Dubai memegang gelar ini pada tahun 2010, tahun pembangunan gedung tertinggi di dunia saat ini, Burj Khalifa, diselesaikan.

Leave a Reply