Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Juni 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

1 Miliar Dosis Vaksin Johnson & Johnson siap Meluncur Maret 2021

Ilustrasi. Dok/Pixabay

Topcareer.id – Johnson & Johnson (J&J) berada di jalur yang tepat untuk meluncurkan vaksin virus corona sekali pakai pada bulan Maret 2021, dan berharap memiliki data yang jelas tentang seberapa efektif vaksin tersebut pada akhir bulan ini atau awal Februari.

Dr. Paul Stoffels, kepala ilmuwan perusahaan perawatan kesehatan AS dalam sebuah wawancara mengatakan J&J berharap bisa memenuhi target untuk mengirimkan 1 miliar dosis vaksinnya pada akhir tahun ini.

Stoffels mengatakan terlalu dini untuk mengatakan berapa banyak dosis yang akan tersedia pada bulan Maret, dengan asumsi perusahaan menerima otorisasi darurat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS.

“Kami menargetkan 1 miliar dosis pada 2021. Jika itu adalah dosis tunggal, itu berarti 1 miliar orang. Tapi itu akan meningkat sepanjang tahun,” kata Stoffels.

Vaksin J&J diproduksi di Amerika Serikat, Eropa, Afrika Selatan, dan India.

Harapan untuk efikasi tinggi
Moncef Slaoui, kepala penasihat untuk program pengembangan vaksin Operasi Warp Speed ​​AS, mengatakan vaksin tersebut dapat menunjukkan efikasi atau kemanjuran pada atau di atas 80%.

“Itu akan berada di bawah kemanjuran Pfizer Inc dan Moderna Inc sekitar 95%, tetapi sudah jauh di atas tolok ukur 50% untuk persetujuan yang ditetapkan oleh regulator,” kata Slaoui.

“Ini juga memiliki keuntungan sebagai vaksin sekali pakai, yang berarti dapat melindungi lebih banyak orang lebih cepat, dan tanpa persyaratan penyimpanan extra dingin,” tambahnya.

Baca Juga: 5 Tipe Karyawan yang Susah Naik Jabatan

Hasil sementara dari studi Tahap I/II perusahaan yang diterbitkan pada hari Rabu (13/1) di New England Journal of Medicine, telah membantu meningkatkan kepercayaan tentang efikasi di atas 80%.

Studi tersebut menunjukkan bahwa 90% dari 805 relawan berusia 18 hingga 55 tahun mengembangkan antibodi pelindung 29 hari setelah dosis tunggal, dan itu meningkat menjadi 100% pada hari ke 57. Penelitian tersebut masih berlangsung, tetapi perlindungan tersebut telah berlangsung selama 71 hari sejauh ini.

Studi tersebut juga mengevaluasi efek dari dua dosis vaksin yang diberikan dengan selang waktu 56 hari, dan menemukan bahwa penguat tersebut menyebabkan lebih dari dua kali lipat dalam menetralkan antibodi terhadap virus.

Efek samping seperti demam, nyeri otot, dan nyeri tempat suntikan, dapat ditoleransi dan diatasi dengan cepat.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA) memerlukan setidaknya dua bulan data keamanan pada setengah dari peserta penelitian untuk memastikan tidak ada efek samping yang tak terduga muncul. Perusahaan telah melewati ambang batas dua bulan itu awal bulan ini.

“Poin itu mendekati analisis akhir sehingga kami memutuskan untuk tidak melakukan analisis sementara,” kata Stoffels.

J&J berencana untuk mencari otorisasi penggunaan darurat dari FDA berdasarkan studi vaksin sebagai suntikan tunggal, kata Stoffels. Jika hasil studi yang sedang berlangsung menunjukkan bahwa orang akan mendapatkan hasil yang lebih baik dengan suntikan penguat kedua, Stoffels mengatakan J&J akan mengajukan secara terpisah untuk otorisasi dosis penguat.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan