Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Desember 2, 2021
redaksi@topcareer.id
Kerja Dari Rumah

Kerja di Kasur Selama WFH? Siap-Siap Hadapi Risiko Ini

Ilustrasi. (dok. Today Show)

Topcareer.id – Ada saat-saat selama pandemi dan kerja dari rumah (work from home), kamu merasa kesulitan dengan perangkat kerja. Semua duduk di meja kerja, lama kelamaan bisa pindah ke meja dapur atau malah tempat tidur.

Ide bekerja di tempat tidur kedengarannya bagus: nyaman, damai, dan itulah ruangmu. Namun, itu adalah sesuatu yang perlu kamu hindari. Hampir setahun dalam penguncian, hingga 40% orang mengatakan mereka telah bekerja dari tempat tidur di beberapa titik dalam pandemi, menurut The Guardian.

Meningkatnya pekerja yang lesu berkontribusi pada gaya hidup yang tidak banyak bergerak, di mana satu dari empat orang dewasa rata-rata lebih dari delapan jam sehari mengandalkan pantat mereka. Meski mungkin sedikit kenyamanan bekerja di tempat tidur, ada beberapa alasan mengapa kamu perlu menghindarinya.

1. Produktivitas yang rusak

Mengutip Ladders, sejak September, jumlah pekerja yang mengatakan ingin terus bekerja dari jarak jauh mulai berkurang, dengan responden mengatakan mereka ingin meningkatkan kesehatan mental, meningkatkan kontak manusia, dan meningkatkan produktivitas.

Bekerja dari tempat tidur tidak membantu kasus ini tetap produktif karena sejumlah alasan. Seharusnya ada pembeda antara pekerjaan dan rumah. Tempat tidur seharusnya menjadi tempat relaksasi yang pertama dan terpenting; ini bukan campuran antara produksi dan istirahat.

Baca juga: Ini Bahaya Yang Dihadapi Pengangguran Jangka Panjang

2. Waktu dan kualitas tidur yang terganggu

Jika kamu bekerja dari rumah, lalu melewati jam kerja (yang dilakukan orang selama pandemi), blue light adalah sesuatu yang pasti pernah kamu dengar. Matahari pernah menjadi sumber utama blue light, tetapi perangkat digital seperti TV, laptop, dan smartphone menciptakan blue light sendiri, yang menimbulkan masalah kesehatan yang dapat mengganggu tidurmu.

Sebuah studi oleh peneliti Harvard menemukan bahwa blue light dapat menekan melatonin, hormon yang mengingatkan tubuhmu saat waktunya untuk tidur atau bangun. Bersantai dan bekerja sepanjang hari dari tempat tidur mungkin nyaman, tetapi dapat dikatakan bahwa hal itu dapat mengganggu tidur.

3. Badan pegal-pegal

Beberapa telah memperhatikan masalah baru muncul dengan tubuh mereka. Dari sakit punggung hingga ketegangan leher, perangkat yang digunakan pekerja di rumah tidak dirancang untuk menawarkan dukungan yang tepat yang dibutuhkan tubuh untuk bekerja delapan jam setiap hari.

Bahkan bekerja penuh waktu dari laptop dapat menimbulkan masalah dibandingkan bekerja dengan komputer dan keyboard. Tetapi bekerja dari tempat tidur dapat menciptakan gelombang pasang penyakit yang tidak ingin ditangani oleh siapa pun.

BBC melaporkan bahwa bekerja dari tempat tidur dapat membebani leher, punggung, dan pinggul dan meskipun kamu mungkin tidak merasakannya hari ini, hal itu dapat kembali membahayakanmu di bulan-bulan dan tahun-tahun berikutnya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan