Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Juni 18, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Studi: Lockdown Mampu Tingkatkan Kualitas Udara 84% Negara di Dunia

Topcareer.id – Menurut sebuah laporan baru, kebijakan lockdown lantaran virus corona membuat peningkatan kualitas udara di sebagian besar negara, tetapi tingkat polutan kemungkinan akan meningkat karena pemerintah mencabut pembatasan dan ekonomi beralih kembali ke posisi semula.

Laporan Kualitas Udara Dunia 2020 IQAir mengatakan emisi terkait manusia dari industri dan transportasi turun selama penguncian, dan 65% kota secara global yang dianalisis mengalami kualitas udara yang lebih baik pada tahun 2020 dibandingkan dengan 2019. Sekitar 84% negara yang disurvei melaporkan peningkatan kualitas udara secara keseluruhan.

“Hubungan antara Covid-19 dan polusi udara telah memberi cahaya baru belakangan, terutama karena banyak lokasi telah mengamati udara yang tampak lebih bersih, mengungkapkan bahwa peningkatan kualitas udara dimungkinkan dengan tindakan kolektif yang mendesak,” kata laporan itu, mengutip laman CNN, Selasa (16/3/2021).

Para peneliti dari IQAir, sebuah perusahaan teknologi dan informasi kualitas udara global, menganalisis data polusi dari 106 negara, khususnya mengukur PM 2.5, polutan mikroskopis yang dapat menyebabkan risiko kesehatan yang serius.

Singapura, Beijing, dan Bangkok, yang semuanya memberlakukan penguncian dan penutupan bisnis yang meluas, mengalami penurunan terbesar dalam PM 2.5. Tetapi efek ini tidak akan bertahan.

Tingkat polusi udara kemungkinan akan naik ketika langkah-langkah penahanan Covid-19 berakhir dan bisnis dimulai kembali, kata laporan itu.

Baca juga: Riset AWS: Indonesia Butuh Lebih Dari 110 Juta Pekerja Digital Baru Di 2025

Secara keseluruhan, lokasi di Asia Selatan dan Asia Timur terus menduduki puncak daftar tempat paling tercemar di dunia, menurut temuan laporan tersebut. Bangladesh, China, India, dan Pakistan berbagi 49 dari 50 kota paling tercemar di dunia.

Hotan, sebuah kota oasis di wilayah Xinjiang barat China, menduduki peringkat kota paling tercemar di dunia pada tahun 2020. Tingkat tahunan PM 2.5 rata-rata 110,2 mikrogram per meter kubik, 11 kali lebih tinggi dari standar Organisasi Kesehatan Dunia untuk paparan tahunan. Di puncak Hotan, level tersebut melonjak ke 264,4 di bulan Maret, jauh di wilayah “berbahaya.”

China juga tetap menjadi produsen dan konsumen batu bara terbesar di dunia, penyumbang utama polusi PM 2.5, kata laporan itu. Negara ini membuat langkah besar dalam energi terbarukan, tetapi sumber-sumber ini hanya menyumbang 23% dari konsumsi energi China, sementara batu bara menyumbang 58%.

Penurunan global dalam emisi terkait manusia pada tahun 2020 juga sebagian diimbangi oleh “peristiwa polusi udara ekstrem” seperti kebakaran hutan dan badai debu, yang terkait dengan memburuknya krisis iklim dan cuaca yang tidak dapat diprediksi di seluruh dunia.

Kebakaran hutan yang menghancurkan sebagian besar Amerika Serikat, Australia, Amerika Selatan, Indonesia, dan banyak lagi, menyebabkan lonjakan besar polusi udara, dan mengeluarkan sejumlah besar gas rumah kaca.

Sao Paulo, Los Angeles, dan Melbourne, yang semuanya terkena dampak kebakaran hutan yang parah, mengalami peningkatan tertinggi dalam level PM 2.5 dibandingkan dengan 2019.**(Feb)

Tinggalkan Balasan