Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, November 28, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Ini Jebakan Karier Tersembunyi, Lebih Buruk dari Impostor Sindrom

Ilustrasi. (dok. Shutterstock)

Topcareer.id – Jika impostor syndrome, kondisi di mana seseorang merasa tidak pantas meraih kesuksesan yang telah dicapainya, mampu membuat pekerja burnout, bagaimana dengan kurangnya orisinalitas atau keotentikan? Apakah hal ini bisa meningkatkan stress dan melumpuhkan kepercayaan diri?

Jawaban singkatnya adalah ya, menurut Renée Dineen, psikolog organisasi, pelatih kepemimpinan dan kinerja tim, serta pembicara TedX.

Merriam-Webster mendefinisikan keaslian sebagai “sesuai dengan kepribadian, semangat, atau karakter seseorang.” Namun untuk mengetahui apakah kamu telah jatuh ke dalam perangkap untuk tidak jujur pada diri sendiri, dan untuk menyadari bahwa hal itu merugikanmu, kamu harus memahami apa artinya di luar kata kunci.

“Apa yang saya harap semua profesional tahu tentang keaslian adalah bahwa keaslian bukan hanya tentang mengetahui siapa kita, tetapi memahami bagaimana tindakan kita mencerminkan diri kita kepada orang lain dengan lebih jelas daripada apa pun,” kata Dineen, mengutip Ladders.

Jadi, kamu mungkin sangat mengenal preferensi dan kekuatan unikmu, tetapi jika kamu terus-menerus mengenakan topeng yang memberi tahu atasan atau rekan kerjamu soal cerita lain, itu berarti kamu melepaskan keaslianmu.

Baca juga: Ingin Sukses Wawancara Kerja? Tanyakan 5 Pertanyaan Ini Kepada Perekrut

“Hal itu hampir dapat menutupi atau menyamarkan dirinya sebagai diri sejati kita, dan seiring waktu, bagian terbesar dari diri kita, jiwa kita, kualitas kita tentang apa yang membuat kita unik, dan bahkan nilai-nilai kita dapat diminimalkan,” kata Dineen.

Kinerja kemudian menjadi titik kontakmu untuk terhubung dengan dirimu sendiri. Dan setiap kali kamu mengambil proyek atau tugas yang tidak kamu sukai, atau setiap kali kamu mengatakan ya pada undangan, ketika kamu ingin mengatakan tidak, kamu akan memperlebar pemutusan hubungan.

Pikirkan tentang krisis paruh baya yang khas. Menurut Dineen, itu sering terjadi ketika orang kehilangan kontak dengan siapa mereka sebenarnya pada tingkat yang lebih dalam, memberikan semua yang mereka miliki untuk pekerjaan yang tidak autentik selama bertahun-tahun.

Jadi kurangnya keaslian dapat menyebabkan ketidakpuasan dan kelelahan kerja, tetapi bagaimana dengan hubungan antara keaslian dan kepercayaan? “Apa yang merusak kepercayaan diri adalah ketika kita mengandalkan penegasan dari orang lain untuk menegaskan diri kita,” kata Dineen.

“Ketika kita tahu bahwa kita menegaskan diri kita sendiri dari dalam ke luar, ketika identitas kita tidak berakar pada apa yang orang lain pikirkan tentang kita, kita lebih bebas untuk menjadi diri kita sendiri,” tegasnya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan