Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, April 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Profesional

9 Kebiasaan Miliarder yang Tak Bisa Diubah (Bagian 2)

Ilustrasi. (dok. Pinterest)

Topcareer.id – Menjadi miliarder kadang tampak seperti kebetulan. Tapi, semua miliarder yang mandiri memiliki kesamaan yang menjadikannya bukan kebetulan bahwa mereka telah mencapai tingkat kesuksesan seperti itu.

Ya, mereka menempatkan kebiasaan sehat, rutinitas, dan pola pikir mereka di garis depan dan menolak untuk berkompromi ketika harus bekerja berdasarkan tujuan mereka. Faktanya, sebagian besar kebiasaan dan teknik pola pikir yang diakui para miliarder atas kesuksesan mereka, gratis.

Melansir laman Ladders, berikut 9 kebiasaan miliarder yang tak bisa diubah sehingga berdampak pada pola pikir dan kehidupan mereka secara keseluruhan.

Mereka hanya mencari mentor yang kesuksesannya ingin mereka tiru

“Selalu mencari mentor yang akan memandumu pada tujuanmu,” kata Michael Hamelburger, CEO The Bottom Line Group. “Apakah itu guru bisnis yang kamu ikuti selama ini? Apakah pemimpin organisasimu yang mencontohkan kepemimpinan? Jangkau mereka, jalani cita-cita mereka, tiru strategi mereka… tetapi belajarlah untuk mendengarkan suaramu sendiri.”

Baca juga: Ingin Sukses Wawancara Kerja? Tanyakan 5 Pertanyaan Ini Kepada Perekrut

Mereka tahu bagaimana mengatur suasana hati dan pola pikir mereka

Miliarder mengatur suasana hati mereka. Sebagian besar tidak dapat melihat ini, tetapi ini terjadi tanpa henti. Mereka bangun dan memastikan semuanya berjalan dengan benar. Sesuatu yang buruk terjadi pada siang hari? Mereka segera membutuhkan waktu untuk mengatur ulang.

Hambatan atau frustrasi muncul? Mereka tidak memaksakan diri, mereka menyesuaikan rencana mereka dan menyelesaikannya sehingga tidak pernah membuat mereka frustrasi lagi.

Mereka benar-benar percaya pada diri mereka sendiri

“Kebanyakan orang mengira mereka percaya. Kebanyakan orang telah meyakinkan diri mereka sendiri bahwa mereka percaya. Tetapi kenyataannya, mereka bahkan tidak mendekati tingkat kepercayaan yang dimiliki para miliarder,” J-Ryze’ Fonceca, CEO Ryze berbagi.

Mereka percaya bahwa mereka memiliki produk / layanan / investasi yang unggul. Mereka percaya orang lain lapar akan apa yang mereka tawarkan. Mereka percaya pada ekonomi, kelimpahan, dan kemakmuran. Mereka percaya kekayaan mereka terus bertambah terlepas dari pasang surut.

Mereka terobsesi dengan apa yang mereka sukai

Menurut Fonceca, obsesi hanyalah sebuah kata untuk fokus ekstrim. Michael Jordan memiliki fokus ekstrim pada bola basket. Elon Musk sangat fokus pada navigasi luar angkasa. Jika kamu ingin menjadi miliarder, kamu juga harus memiliki fokus yang ekstrim (obsesi).

“Bagaimana kamu bisa tahu apakah kamu benar-benar ‘terobsesi’ pada apa yang kamu sukai? Jika ya, semua orang tahu tentang itu. Semua orang tahu kamu terobsesi dengan sesuatu. Mereka menggambarkanmu sebagai orang yang sangat bersemangat tentang hal itu, terobsesi dengannya.

Mereka adalah pemandu sorak untuk diri mereka sendiri

Jika saja kamu bisa mendengar pikiran-pikiran yang melintas di benak seorang miliarder, yang akan kamu perhatikan adalah self love dan self praise yang hampir konstan. Seorang miliarder harus memecahkan masalah baru yang tidak biasa?

Pembicaraan diri mereka berbunyi seperti ini: “Saya telah memecahkan banyak masalah yang tidak biasa di masa lalu. Saya yakin saya bisa menyelesaikan yang satu ini juga. Internet penuh dengan solusi, dan hanya dengan beberapa klik saja. Saya yakin saya akan menemukan kata-kata yang tepat untuk Google. Dan hei, jika itu tidak berhasil, setidaknya saya akan menemukan beberapa pakar yang dapat saya hubungi. Dan saya akan mencurahkan isi hati saya ke dalamnya.”

“Kebanyakan orang tidak berbicara sendiri seperti ini ketika mereka menghadapi hambatan, tetapi miliarder melakukannya,” catat Fonceca.**(Feb)

Tinggalkan Balasan