Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, April 13, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Ingin Sukses Wawancara Kerja? Tanyakan 5 Pertanyaan Ini kepada Perekrut

Foto Ilustrasi

Topcareer.id – Masih banyak orang lupa bahwa wawancara kerja berjalan dua arah. Jika dilakukan dengan benar, percakapan antara kandidat dan pewawancara akan lebih menarik.

Banyak kandidat yang paling memenuhi syarat pun gagal untuk membedakan diri dengan tidak mengajukan pertanyaan yang keras, kritis, namun bijaksana. Biasanya, kandidat hanya menanyakan pertanyaan umum.

Di bawah ini ada lima pertanyaan yang diharapkan oleh perekrut untuk kamu tanyakan sebagai kandidat saat wawancara kerja.

1) Apa tantangan terbesar dalam 90 hari pertama bekerja, dan bagaimana kesuksesan diukur?
Jika kamu wawancara kerja untuk posisi tingkat tinggi, ini adalah pertanyaan yang baik untuk kamu tanyakan. 90 hari adalah masa percobaan yang umum ketika sebuah perusahaan menentukan apakah akan mempekerjakan kamu adalah keputusan yang tepat. Jadi, bersiaplah. Jangan kewalahan jika tantangannya terdengar menakutkan, belum tentu kamu dinilai berdasarkan pengetahuan. Jika kamu benar-benar menginginkan pekerjaan itu, kamu harus mau belajar dan melakukan apapun yang diperlukan untuk unggul dalam 90 hari pertama.

Baca Juga: Ini Pertanyaan Wajib Elon Musk Saat Mewawancarai Calon Karyawannya

2) Adakah hal lain tentang latar belakang saya yang membuat Anda ragu untuk menerima saya bekerja?
Manajer perekrutan senang ketika kandidat mengajukan pertanyaan ini karena ini menunjukkan rasa kesadaran diri. Sebaiknya kamu segera mengetahuinya selama tahap awal wawancara, sehingga kamu memiliki kesempatan untuk mengatasi persepsi pemberi kerja dan mengubah narasinya.

Contoh:
“Saya khawatir Anda mungkin tidak bahagia dengan pekerjaan ini karena ini bukan posisi yang berhadapan dengan klien.”

Nah, kamu bisa mengoreksi haluan pewawancara dengan mengatakan, “Saya memahami kekhawatiran Anda. Tapi itulah mengapa saya mengejar pekerjaan ini. Saya telah menempati posisi yang berhadapan langsung dengan klien selama sebagian besar karier saya, dan saya tertarik melakukan sesuatu yang berbeda.”

3) Bagaimana latar belakang saya dibandingkan dengan kandidat lain yang Anda wawancarai?
Memang tidak nyaman saat keterampilan kamu dibandingkan dengan pesaing. Saat pewawancara menyebutkan area di mana kamu tampak lebih lemah, kamu dapat menjelaskan bagaimana pengalamanmu menunjukkan keterampilan yang diperlukan. Atau, kamu dapat menggunakan taktik sebaliknya dengan mendiskusikan keterampilan unik yang kamu miliki dan mungkin tidak dimiliki oleh kandidat lain.

4) Saya tahu pandemi telah menyebabkan gangguan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi banyak perusahaan. Apa yang Anda lakukan sebagai manajer?
Pertanyaan ini jarang terjadi dalam wawancara kerja. Anda meminta pewawancara untuk menjauh dari poin pembicaraan perusahaan, dan sebagai gantinya merefleksikan pengalaman pribadi mereka. Tanggapan manajer yang baik akan terlihat jujur ​​dan otentik. Ini juga akan menunjukkan bahwa mereka memiliki ciri-ciri kualitas seperti empati dan kecerdasan emosional. Mereka bahkan mungkin bertanya bagaimana pengalamanmu menangani pandemi. Hal ini memungkinkan kamu berdua terhubung pada tingkat yang lebih dalam dan lebih pribadi.

5) Berdasarkan pengalaman Anda sendiri, apa yang perusahaan sudah lakukan untuk mempromosikan keragaman, kesetaraan, dan inklusi?

Beberapa orang ragu-ragu untuk menanyakan hal ini karena mereka tidak ingin terlihat seperti mengutuk pemberi kerja. Tapi itu mutlak perlu!

Tujuannya adalah untuk mendapatkan perspektif pribadi yang mencerminkan komitmen perusahaan terhadap keragaman, kesetaraan, dan inklusi. Apakah perusahaan melakukan perubahan dalam setahun terakhir? Sudahkah mereka membuat grup sumber daya? Apakah ada tim yang berdedikasi untuk memajukan semua jenis kesetaraan? Apakah hasilnya positif?

Jawaban dari pewawancara akan membantumu menentukan bagaimana tujuan perusahaan didorong, dan apakah nilai-nilai mereka sejalan dengan nilai kamu.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan