Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, April 22, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Studi Terbaru: Virus Covid-19 Kemungkinan Menular ke Manusia dari Kelelawar

Topcareer.id – Sebuah studi bersama WHO-China tentang asal-usul Covid-19 ke Wuhan menyimpulkan bahwa sangat mungkin Covid-19 pertama kali ditularkan ke manusia dari kelelawar melalui hewan perantara, sementara semuanya mengesampingkan kebocoran laboratorium.

Hipotesis inang perantara dianggap “sangat mungkin”, sementara teori bahwa virus melarikan diri dari laboratorium dipandang “sangat tidak mungkin”, menurut laporan yang telah lama ditunggu, yang salinannya diperoleh The Associated Press pada Senin (29/3/2021), sebelum rilis resmi.

Laporan dari misi internasional ke Wuhan telah diantisipasi sejak tim ahli meninggalkan China lebih dari sebulan yang lalu.
Selama konferensi pers yang panjang di Wuhan pada 9 Februari di akhir misi, para ahli dan rekan China mereka menjelaskan bahwa mereka belum dapat menarik kesimpulan tegas. Tetapi mereka mengatakan bahwa mereka telah bekerja untuk memberi peringkat sejumlah hipotesis menurut seberapa besar kemungkinannya.

Para ahli percaya bahwa virus SARS-CoV-2 penyebab penyakit COVID-19 berasal dari kelelawar. Satu teori yang diteliti adalah bahwa virus melompat langsung dari kelelawar ke manusia. Laporan akhir menentukan bahwa skenario ini “mungkin terjadi”.

Skenario yang lebih mungkin, laporan tersebut menemukan, bahwa virus pertama kali melompat dari kelelawar ke hewan lain, yang kemudian menginfeksi manusia.

Baca juga: Tangkap Kelelawar, Pemburu Virus Berharap Mampu Kendalikan Pandemi Serupa Covid-19

“Meskipun virus terkait terdekat telah ditemukan pada kelelawar, jarak evolusi antara virus kelelawar ini dan SARS-CoV-2 diperkirakan beberapa dekade, menunjukkan adanya mata rantai yang hilang,” kata laporan itu.

“Skenario termasuk pengenalan melalui inang perantara dianggap sangat mungkin terjadi,” katanya, meskipun tidak menyimpulkan hewan mana yang pertama kali memungkinkan virus untuk melompat ke manusia.

Sementara itu, laporan tersebut tidak mengesampingkan penularan melalui frozen food – teori yang disukai Beijing – karena virus tersebut tampaknya dapat bertahan hidup pada suhu beku, mengatakan bahwa pengenalan melalui produk rantai makanan/dingin dianggap mungkin.

Terakhir, laporan tersebut memeriksa gagasan kebocoran laboratorium dari, misalnya, Institut Virologi Wuhan – sebuah teori yang dipromosikan oleh pemerintahan mantan presiden AS Donald Trump.

Itu menunjukkan fakta bahwa tidak ada catatan virus apa pun yang menyerupai SARS-CoV-2 di laboratorium mana pun sebelum Desember 2019, dan menekankan tingkat keamanan yang tinggi di laboratorium di Wuhan. “Asal pandemi di laboratorium dianggap sangat tidak mungkin,” katanya.

Tinggalkan Balasan