Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, April 22, 2021
redaksi@topcareer.id
Info Beasiswa

Pfizer-BioNTech Klaim Vaksinnya 100% Efektif untuk Usia 12-15 Tahun

Topcareer.id – Pfizer mengatakan penelitian vaksin Covid-19-nya mendapat hasil 100% efektif bagi remaja berusia 12 hingga 15 tahun.

CEO Pfizer Albert Bourla mengatakan perusahaan berencana untuk mengirimkan data baru tentang vaksin, yang dikembangkan dalam kemitraan dengan produsen obat Jerman BioNTech, ke Food and Drug Administration dan regulator lainnya “secepat mungkin,” dengan harapan anak-anak di kelompok usia dapat divaksinasi sebelum tahun ajaran baru.

“Kami berbagi urgensi untuk memperluas otorisasi vaksin kami untuk digunakan pada populasi yang lebih muda dan didorong oleh data uji klinis dari remaja antara usia 12 dan 15,” kata Bourla dalam siaran pers.

Uji coba itu mendaftarkan 2.260 peserta di Amerika Serikat. Ada 18 infeksi COVID-19 yang dikonfirmasi diamati pada kelompok plasebo dan tidak ada infeksi yang dikonfirmasi pada kelompok yang menerima vaksin, kata perusahaan itu.

Penelitian menghasilkan efikasi vaksin sebesar 100%, Bourla menambahkan bahwa suntikan juga dapat ditoleransi dengan baik, dengan efek samping yang umumnya konsisten dengan yang terlihat pada orang dewasa.

Baca juga: 10 Manfaat Mandi Air Panas Yang Perlu Kamu Tahu

Perusahaan itu juga mengatakan vaksin tersebut menimbulkan respons antibodi yang “kuat” pada anak-anak, melebihi uji coba sebelumnya yang dilakukan pada anak berusia 16 hingga 25 tahun.

Memvaksinasi anak-anak sangat penting untuk mengakhiri pandemi, kata pejabat kesehatan masyarakat dan ahli penyakit menular.

Anak-anak membentuk sekitar 20% dari populasi di AS. Antara 70% dan 85% populasi AS perlu divaksinasi terhadap COVID-19 untuk mencapai kekebalan kawanan.

Isaac Bogoch, seorang spesialis penyakit menular yang telah meneliti beberapa data dan dewan pemantau keamanan, menyebut hasil tersebut sebagai berita bagus dengan mengatakan bahwa ini adalah langkah maju yang besar dalam melindungi lebih banyak orang dari virus dan membuat sekolah lebih aman untuk anak-anak.

Pfizer dan BioNTech mengatakan mereka berencana untuk mengirimkan data untuk tinjauan sejawat ilmiah.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan