Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, September 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Studi: Diet Jenis Ini Bisa Turunkan Risiko Stroke Hingga 10%

Diet plant-based. (Pexels)

Topcareer.id – Sebuah studi baru yang baru saja dirilis oleh Harvard T.H. Chan Sekolah Kesehatan Masyarakat mengingatkan kita semua bahwa tidak semua makanan nabati sama dalam hal manfaat kesehatan.

Peneliti melaporkan pola makan yang bercirikan makanan nabati (plant based) yang sehat seperti biji-bijian, sayuran berdaun hijau, dan kacang-kacangan dapat mengurangi risiko stroke dibandingkan dengan pola makan nabati yang tidak terlalu sehat seperti biji-bijian olahan, gula tambahan, dan kentang.

Singkatnya, mereka mengatakan pola makan yang menekankan makanan nabati yang sehat dan menampilkan tingkat minimal makanan nabati berkualitas rendah dapat menurunkan risiko stroke secara keseluruhan hingga 10%.

“Penemuan kami memiliki implikasi penting bagi kesehatan masyarakat, menunjukkan bahwa kebijakan nutrisi masa depan untuk menurunkan risiko stroke harus mempertimbangkan kualitas makanan,” kata penulis studi pertama Megu Baden, seorang rekan postdoctoral di Department of Nutrition, mengutip Ladders.

Banyak penelitian sebelumnya telah berfokus pada dampak makanan nabati dan pola makan pada risiko selanjutnya dari masalah kardiovaskular, diabetes, dan penyakit lainnya. Anehnya, bagaimanapun, penelitian yang berfokus secara khusus pada stroke hanya sedikit dan jarang.

Baca juga: 10 Manfaat Mandi Air Panas Yang Perlu Kamu Tahu (Bagian 1)

Jadi, dalam upaya untuk memperbaiki pengawasan ini, tim di Harvard menganalisis kumpulan data besar yang mencakup 209.508 pria dan wanita. Semua individu tersebut telah mendaftar untuk proyek penelitian jangka panjang sebelumnya beberapa dekade yang lalu dan setuju untuk melacak kesehatan mereka selama lebih dari 25 tahun.

Setiap orang juga mengisi survei diet berkala setiap dua hingga empat tahun. Semua partisipan tidak menunjukkan tanda-tanda gangguan jantung atau kanker pada awal periode observasi.

Selain menemukan bahwa pola makan yang sebagian besar terdiri dari makanan nabati yang sehat dapat mengurangi risiko stroke secara keseluruhan hingga 10%, para peneliti juga menemukan bahwa pola makan seperti itu terkait dengan kemungkinan yang lebih rendah untuk menderita stroke iskemik.

Stroke iskemik adalah jenis stroke yang paling umum, terjadi ketika aliran darah ke otak tersumbat. Khususnya dan agak mengherankan, pola makan nabati yang sehat tampaknya tidak menurunkan risiko stroke hemoragik (pendarahan atau pecahnya arteri otak).

Mengenai vegetarisme, penulis penelitian tidak menemukan bukti yang menunjukkan bahwa vegetarian juga menikmati penurunan risiko stroke. Namun, agar adil, mereka mengakui ada sejumlah kecil vegetarian ketat yang termasuk dalam kumpulan data.

Ini adalah spekulasi, tetapi mereka berteori bahwa temuan tersebut mungkin disebabkan oleh banyak vegetarian yang memasukkan makanan nabati berkualitas rendah dalam makanan mereka.

“Banyak orang telah meningkatkan jumlah komponen nabati dalam makanan mereka,” kata rekan penulis studi Kathryn Rexrode, profesor kedokteran di Brigham and Women’s Hospital.

“Hasil ini menunjukkan bahwa asupan yang lebih tinggi dari makanan nabati yang sehat dapat membantu mengurangi risiko stroke jangka panjang, dan tetap penting untuk memperhatikan kualitas pola makan makanan nabati,” ujarnya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan