Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Mei 13, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

4 Bahasa Tubuh Pria yang Tunjukkan Dominasi

Ilustrasi. (dok. Pinterest)

Topcareer.id – Isyarat nonverbal dapat menambah atau mengurangi pesan verbal. Isyarat nonverbal atau bahasa tubuh juga dapat digunakan untuk mengendalikan orang lain dengan mengekspresikan dominasi, kekuasaan, atau bahkan kepatuhan.

Artikel peer-review baru-baru ini oleh Dr. Ronald Riggio di Psychology Today merinci bahwa pria cenderung menggunakan isyarat tubuh yang tegas seperti dominasi dan kekuasaan di tempat kerja.

Pria lebih sering menggunakan isyarat ini daripada wanita yang ditemukan lebih sering menggunakan bahasa tubuh penurut. Berikut 4 bahasa tubuh mengontrol dari pria, melansir Ladders.

1. Cara mereka berdiri

Pria biasanya mengambil lebih banyak ruang daripada wanita, dan itu bukan karena ukuran fisik. Sikap fisik, atau postur tubuh, dapat menunjukkan tanda-tanda dominasi, dan pria sering kali menggunakan pose yang menunjukkan pesan ini.

Misalnya, berdiri dengan tangan di pinggul membutuhkan lebih banyak ruang dan menegaskan dominasi atas suatu area. Cara lain adalah bagaimana pria duduk.

Pertimbangkan perbedaan antara cara pria menyilangkan kaki versus wanita. Pria, secara sadar atau tidak, menggunakan posisi yang memakan lebih banyak ruang daripada wanita.

2. Kontak fisik

Kontak fisik dapat berupa perkelahian atau perilaku fisik yang agresif, tetapi dalam hal ini, mari pertimbangkan isyarat nonverbal yang kurang jelas.

Saat mencoba menenangkan seseorang atau mengendalikan situasi, kamu mungkin pernah menyaksikan pria mencengkeram lengan atau bahu seseorang untuk mengontrol gerakan mereka.

Baca juga: 4 Negara Yang Paling Nyaman Ditinggali, Tebak Juaranya!

Mengontrol pergerakan orang lain secara fisik adalah salah satu cara yang lebih agresif untuk menegaskan dominasi atas yang lain. Meskipun tempat kerja pada umumnya tidak mengizinkan jenis perilaku fisik ini, hal itu masih terjadi, dan kamu mungkin pernah menyaksikannya.

3. Menyerang ranah pribadi

Orang pada umumnya memiliki gelembung tak terlihat di sekelilingnya berupa ruang pribadi yang mereka butuhkan untuk merasa nyaman. Namun, orang yang tidak menghormati batasan memiliki cara dalam menggunakan gelembungnya untuk melawan.

Berdiri terlalu dekat dengan orang lain bisa membuat mereka merasa tidak nyaman. Orang lain akan menjauh (tunduk) atau menantang orang lain dengan menghadapinya dan menolak untuk mundur (agresi). Penelitian menunjukkan bahwa pria lebih bersedia untuk menyerang ruang pribadi orang lain daripada wanita.

4. Kontak mata

Sebagian besar dari kita pernah mengalami kontak mata yang tidak nyaman pada satu titik atau lainnya. Mungkin dari rekan kerja yang menyeramkan atau oleh bos yang menatap langsung ke arah kita saat mereka berbicara.

Faktanya, menatap langsung ke mata orang lain adalah salah satu tindakan dominasi yang lebih mengganggu. Orang pertama yang memutuskan kontak mata adalah orang yang menunjukkan ketundukan sebelum waktunya dan menyerah kepada orang lain.

Seringkali pria saling menantang dengan menatap satu sama lain. Orang pertama yang membuang muka adalah orang yang pada akhirnya menunjukkan ketundukan.**(Feb)

Tinggalkan Balasan