Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Jangan Terkecoh dengan 6 Pertanyaan Exit Interview Ini (Bagian 1)

Topcareer.id – Apakah kamu sudah mantap untuk resign dari perusahaanmu saat ini? Kamu mungkin perlu melewati tahap exit interview, termasuk membicarakan alasanmu kepada bagian HRD kenapa memilih resign. Hati-hati, exit interview ini kadang dibumbui jebakan.

Sepanjang exit interview, kamu mungkin akan ditanyai beberapa pertanyaan umum dan formalitas, tetapi waspadalah terhadap pertanyaan jebakan.

Melansir Ladders, berikut beberapa pertanyaan jebakan dalam exit interview, waspadai.

1. Menanyakan apa pun dengan jawaban yang sudah ditentukan sebelumnya untuk pertanyaan mendasar yang lebih penting

Menurut Janelle Owens, Direktur SDM di Test Prep Insight, ketika melalui exit interview, pertanyaan terpenting yang harus diperhatikan adalah pertanyaan yang mengandalkan jawaban atas pertanyaan mendasar yang lebih penting.

“Hati-hati dengan pertanyaan yang dimuat bahwa dengan menjawab, kamu secara tidak langsung mengakui bahwa kamu melakukan sesuatu yang melanggar kebijakan perusahaan,” jelas Owen.

“Misalnya, ‘Rina, berapa lama Anda menggunakan printer perusahaan untuk penggunaan pribadi?’ atau ‘Rina, berapa banyak file karyawan rekan kerja yang kamu akses selama 6 bulan terakhir?’”

Ini adalah trik klasik yang juga digunakan penyelidik polisi yang dimaksudkan membuatmu lengah dan mencoba memancingmu untuk mengakui bahwa kamu melakukan sesuatu yang salah secara tidak langsung.

2. Bertanya tentang apapun atau siapapun yang memengaruhi keputusanmu untuk pergi

Jika kamu ditanya apakah ada orang tertentu yang memengaruhi keputusanmu untuk pergi, pertimbangkan untuk berpikir sejenak tentang mengapa kamu ditanyai pertanyaan ini dan bagaimana kamu ingin menjawabnya.

Baca juga: Harap-Harap Cemas, Ini Tanda Kamu Tidak Akan Dipromosikan

Menurut Rolf Bax, Chief Human Resources Officer, Resume.io, pertanyaan ini pada dasarnya memintamu untuk menunjuk mantan rekan kerja. Meskipun mungkin tergoda untuk mengungkapkan pikiranmu saat keluar, itu tidak profesional dan, tergantung pada jawabanmu. Itu bisa membuatmu kehilangan referensi atau rekomendasi.

3. Jika ada yang bisa mereka lakukan untuk membuatmu tetap tinggal

“Seringkali inti dari pertanyaan ini bukanlah untuk benar-benar membuatmu mendapatkan tawaran yang lebih baik yang akan meyakinkanmu untuk berubah pikiran dan tetap tinggal, tetapi untuk mengetahui apakah perusahaan dapat terus membayar atau memperlakukan orang-orang yang masih bekerja di sana dengan cara tertentu,” jelas Bax.

Itu tidak berarti buruk, kata dia, tetapi mereka mencoba untuk menentukan, berdasarkan jawabanmu, apakah mereka berisiko kehilangan lebih banyak orang jika mereka tidak meningkatkan keuntungan mereka, memberikan lebih banyak peluang pengembangan professional, dan lain-lain.**(Feb)

Tinggalkan Balasan