Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 2, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Hasil Uji Lab: Vaksin Moderna Mampu Lawan Corona Delta

Moderna. Sumber foto: getty images

Topcareer.id – Moderna mengumumkan pada Selasa (29/6/2021) bahwa vaksin Covid-19 miliknya menunjukkan harapan dalam pengaturan laboratorium terhadap varian virus corona, termasuk varian delta yang sangat menular yang pertama kali diidentifikasi di India.

Vaksin mRNA dua dosis menghasilkan antibodi penetral terhadap delta serta beta dan eta, varian yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan dan Nigeria, menurut Moderna.

Perusahaan mengatakan hasilnya didasarkan pada serum darah delapan peserta satu minggu setelah mereka menerima dosis kedua vaksin.

Data belum ditinjau oleh rekan sejawat. Hasilnya, meski menjanjikan, mungkin tidak mencerminkan bagaimana kinerja vaksin sebenarnya dalam skenario dunia nyata terhadap varian tersebut.

“Kami tetap berkomitmen untuk mempelajari varian yang muncul, menghasilkan data, dan membagikannya saat tersedia,” kata CEO Moderna Stephane Bancel dalam siaran pers, dikutip dari CNBC.

“Data baru ini mendorong dan memperkuat keyakinan kami bahwa Vaksin Moderna COVID-19 harus tetap protektif terhadap varian yang baru terdeteksi.”

Baca juga: Satgas: Indonesia Hadapi Gelombang Kedua Covid-19

Pembaruan Moderna datang beberapa hari setelah pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendesak orang yang divaksinasi penuh untuk terus memakai masker, jarak sosial dan mempraktikkan langkah-langkah keamanan pandemi lainnya ketika delta menyebar dengan cepat ke seluruh dunia.

Di kesempatan yang sama Moderna mengatakan vaksinnya diizinkan untuk digunakan di India, di mana varian delta dianggap berada di balik wabah besar di sana.

Pejabat WHO mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka meminta orang yang divaksinasi penuh untuk terus “bermain aman” karena sebagian besar dunia tetap tidak divaksinasi dan varian yang sangat menular, seperti delta, menyebar di banyak negara, memicu wabah.

Vaksin resmi dari Moderna, Pfizer-BioNTech dan Johnson & Johnson telah terbukti sangat efektif dalam mencegah Covid, terutama terhadap penyakit parah dan kematian.

Beberapa varian, termasuk delta, telah terbukti membuat vaksin sedikit kurang efektif dan pejabat WHO mengatakan mereka khawatir individu yang divaksinasi dapat menjadi bagian dari rantai penularan.

Tinggalkan Balasan