Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Februari 4, 2023
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Vaksin Johnson & Johnson Beri Perlindungan 8 Bulan Terhadap Covid-19

vaksinasiIlustrasi vaksin

Topcareer.id – Johnson & Johnson klaim vaksinnya memberikan kekebalan yang bertahan setidaknya delapan bulan, dan tampaknya memberikan perlindungan yang memadai terhadap varian Delta yang mengkhawatirkan.

“Data selama delapan bulan yang dipelajari sejauh ini menunjukkan bahwa vaksin tunggal Johnson & Johnson Covid-19 menghasilkan respons antibodi penetralisir yang kuat yang tidak berkurang; sebaliknya, kami mengamati peningkatan dari waktu ke waktu,” kata Dr. Mathai Mammen, Kepala penelitian dan pengembangan vaksin Janssen J&J, dikutip dari laman CNN, Kamis (1/7/2021).

Perusahaan itu mengatakan satu dosis vaksin memunculkan respons antibodi yang bertahan lama dan menghasilkan sel-sel kekebalan yang disebut sel-T yang bertahan delapan bulan juga.

Dr. Dan Barouch dari Beth Israel Deaconess Medical Center, Harvard Medical School dan rekan-rekannya menguji darah yang diambil dari 20 sukarelawan pada tahap awal, uji coba vaksin Fase 1/2.

“Data ini menjanjikan dan meyakinkan,” kata Barouch. Barouch telah mengirimkan temuannya ke server pra-cetak BioRxiv.

“Data menunjukkan bahwa respons sel T – termasuk sel T CD8+ yang mencari dan menghancurkan sel yang terinfeksi – bertahan selama jangka waktu delapan bulan yang diperiksa,” kata perusahaan itu.

Barouch menambahkan, ini bukan data kemanjuran dunia nyata, tetapi antibodi dan respons sel-T yang biasanya menunjukkan perlindungan.

Baca juga: Warga DKI, Begini Tata Cara Vaksinasi Covid-19 Untuk Anak-Anak

Pfizer/BioNTech dan Moderna sama-sama mengatakan vaksin dua dosis mereka melindungi setidaknya selama enam bulan dan para peneliti di Universitas Washington di St. Louis melaporkan awal pekan ini bahwa studi mereka terhadap sukarelawan yang divaksinasi menunjukkan perlindungan dari vaksin harus bertahan lebih lama dari itu, bahkan selama bertahun-tahun. Mereka tidak menguji vaksin J&J.

Tim Barouch juga menguji darah dari sukarelawan yang divaksinasi terhadap varian virus yang paling mengkhawatirkan, termasuk varian Delta atau B.1.617.2 yang pertama kali ada di India, varian B.1.351 atau Beta yang pertama kali terlihat di Afrika Selatan, dan P. 1 atau varian Gamma menyebar di Brazil.

“Kami melihat cakupan antibodi penetralisir yang kuat dari varian tersebut,” kata Barouch. Antibodi penetralisir adalah protein sistem kekebalan yang menonaktifkan virus sebelum dapat bereplikasi.

“Satu dosis vaksin Johnson & Johnson Covid-19 menghasilkan antibodi penawar terhadap berbagai varian SARS-CoV-2 yang menjadi perhatian, meningkat dari waktu ke waktu, termasuk terhadap Delta yang semakin lazim dan lebih mudah menular (B.1.617.2),” kata perusahaan itu.

Termasuk juga terhadap Beta tahan netralisasi sebagian (B.1.351), varian Gamma (P.1) dan lainnya, termasuk Alpha (B.1.1.7), Epsilon (B.1.429), Kappa (B.1.617.1 ) dan varian D614G, serta strain SARS-CoV-2 asli.**(Feb)

Tinggalkan Balasan