Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Juli 5, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Badan Obat AS Beri Peringatan Vaksin J&J Terkait Gangguan Autoimun

vaksin gotong royongFoto ilustrasi

Topcareer.id – Administrasi Makanan dan Obat-obatan Amerika Serikat (FDA) diperkirakan akan mengumumkan peringatan baru untuk vaksin Covid-19 Johnson & Johnson.

The Washington Post melaporkan pada Senin (12/7/2021) bahwa FDA mengatakan bahwa vaksin itu telah dikaitkan dengan gangguan autoimun yang serius, tetapi jarang.

Sekitar 100 laporan awal sindrom Guillain-Barre telah terdeteksi setelah 12,8 juta dosis vaksin J&J diberikan, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada NBC News.

Guillain-Barre adalah gangguan neurologis langka di mana sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang bagian dari sistem saraf.

Diperkirakan mempengaruhi sekitar satu orang dalam 100.000 setiap tahun, dan kebanyakan orang akhirnya pulih dari gangguan tersebut, menurut National Institute of Neurological Disorders and Stroke.

Kasus yang dilaporkan setelah menerima suntikan J&J sebagian besar terjadi sekitar dua minggu setelah vaksinasi dan sebagian besar pada pria, banyak yang berusia 50 tahun ke atas, menurut CDC. Data yang tersedia tidak menunjukkan pola yang sama dengan vaksin Pfizer atau Moderna, kata badan tersebut.

Baca juga: Ini Link Untuk Cek Antrean Dan Ketersediaan Tempat Tidur Di IGD

Regulator AS diharapkan untuk menekankan bahwa vaksin J&J aman dan manfaatnya jelas lebih besar daripada potensi risikonya, Post melaporkan, mengutip orang-orang yang mengetahui situasi tersebut.

“Laporan GBS setelah menerima Vaksin J&J/Janssen COVID-19 di Vaccine Adverse Event Reporting System (VAERS) jarang terjadi, tetapi kemungkinan menunjukkan kemungkinan kecil risiko efek samping ini setelah vaksin ini,” kata CDC dalam pernyataan kepada NBC News.

Dalam sebuah pernyataan Senin, J&J mengatakan telah berdiskusi dengan FDA dan regulator lain tentang gangguan tersebut.

“Peluang terjadinya hal ini sangat rendah, dan tingkat kasus yang dilaporkan sedikit melebihi tingkat latar belakang,” kata perusahaan itu.

Tinggalkan Balasan