Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Laporan Israel: Vaksin Covid-19 Pfizer Hanya Efektif 39% Hadapi Delta

Topcareer.id – Laporan baru dari Kementerian Kesehatan Israel, vaksin Covid-19 Pfizer dan BioNTech hanya efektif 39% di negara itu di mana varian delta adalah strain dominan, tetapi masih memberikan perlindungan yang kuat terhadap penyakit parah dan rawat inap.

Angka kemanjuran, yang didasarkan pada jumlah orang yang tidak ditentukan antara 20 Juni dan 17 Juli, turun dari perkiraan sebelumnya 64% dua minggu lalu dan bertentangan dengan data dari Inggris yang menemukan bahwa suntikan itu 88% efektif terhadap gejala penyakit yang disebabkan oleh varian.

Namun, vaksin dua dosis masih bekerja sangat baik dalam mencegah orang sakit parah, menunjukkan efektivitas 88% terhadap rawat inap dan efektivitas 91% terhadap penyakit parah, menurut data Israel yang diterbitkan Kamis (22/7/2021).

“Kita harus sadar bahwa, seiring waktu, efektivitas vaksin ini mungkin berkurang,” kata Dr. Isaac Bogoch, profesor penyakit menular di University of Toronto, dikutip dari laman CNBC.

Dia menekankan bahwa suntikan masih sangat efektif dalam mencegah infeksi parah, membantu sistem rumah sakit tidak terlalu kewalahan menuju bulan-bulan yang kritis di musim dingin. “Kita masih di era Covid dan apa pun bisa terjadi,” katanya.

“Kita harus siap dan gesit bahwa orang mungkin membutuhkan booster di beberapa titik. Pengawasan ketat yang terjadi di negara-negara seperti Israel, Inggris, dan bagian lain dunia ini akan sangat membantu dalam mendorong kebijakan jika dan ketika kita membutuhkan penguat,” tambahnya.

Baca juga: Menko Luhut Ungkap Faktor Penyebab Angka Kematian Covid-19 Tinggi

Pejabat WHO mengatakan pada hari Senin bahwa semakin lama orang di seluruh dunia tetap tidak divaksinasi dan pencampuran sosial berlanjut, semakin tinggi risiko varian yang lebih berbahaya untuk muncul.

Laporan dari Israel, yang mulai memvaksinasi populasinya di depan banyak negara lain, kemungkinan akan memperkuat argumen dari pembuat obat bahwa orang pada akhirnya perlu mendapatkan suntikan penguat untuk melindungi dari varian yang muncul.

Pfizer mengatakan awal bulan ini bahwa mereka mulai melihat berkurangnya kekebalan dari vaksin dua dosisnya, dan sekarang berencana untuk meminta izin dari Food and Drug Administration untuk dosis booster.

Namun, pejabat federal mengatakan orang Amerika yang divaksinasi penuh tidak memerlukan suntikan tambahan saat ini.
Dalam sebuah pernyataan kepada CNBC, Pfizer mengatakan tetap yakin rejimen dua dosisnya melindungi terhadap virus corona dan variannya.

Namun, dikatakan dosis ketiga mungkin membantu setelah analisis dari studi fase tiga menunjukkan penurunan kemanjuran terhadap infeksi simtomatik setelah empat sampai enam bulan.

“Data awal dari dosis ketiga dari vaksin saat ini menunjukkan bahwa dosis booster yang diberikan setidaknya 6 bulan setelah dosis kedua menghasilkan titer netralisasi yang tinggi terhadap tipe liar dan Beta, yang 5 hingga 10 kali lebih tinggi daripada setelah dua dosis utama,” kata perusahaan.

Tinggalkan Balasan