Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Wanita yang Punya Masalah Tidur Berisiko Alami Ini

Dok/The Sleep DoctorDok/The Sleep Doctor

Topcareer.id – Ketika berbicara tentang kurang tidur yang mengganggu kesehatan setiap orang, wanita tidak memiliki banyak margin untuk kesalahan. Saatnya untuk memberikan perhatian lebih pada kondisi insomnia dan mengapa kamu tidur lebih banyak.

Menurut sebuah studi baru dari Columbia University Irving Medical Center, masalah tidur ringan, seperti kesulitan tidur dan insomnia, dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah pada wanita – bahkan jika kamu akhirnya cukup tidur di malam hari.

Meskipun sudah diketahui bahwa gangguan tidur yang serius seperti kurang tidur kronis dapat berdampak negatif pada kesehatan kardiovaskular, penelitian ini berfokus pada masalah tidur yang lebih kecil dan efek kardiovaskular serius yang dapat ditimbulkannya.

Wanita lebih cenderung memiliki masalah tidur milder sleep (masalah tidur ringan) daripada pria, mereka dua kali lebih mungkin mengalami insomnia kronis, misalnya.

“Itu mengkhawatirkan karena penelitian telah menunjukkan bahwa kurang tidur dan problem milder sleep memiliki efek yang tidak proporsional pada kesehatan kardiovaskular pada wanita,” kata Brooke Aggarwal, penulis utama studi dan ilmuwan perilaku di Columbia’s Department of Medicine, dalam rilisnya, dikutip dari Ladders.

Baca juga: Coba Kombinasikan Makanan Ini untuk Cegah Kanker

Temuan

Studi ini mengamati 323 wanita dalam kesehatan yang baik dan melacak tekanan darah dan kebiasaan tidur mereka. Mereka tiga kali lebih mungkin mengalami masalah milder sleep (seperti kualitas tidur buruk, sulit tidur, atau insomnia) daripada masalah tidur serius seperti sleep apnea.

Wanita yang memiliki masalah milder sleep – bahkan mereka yang tidur selama tujuh hingga sembilan jam semalam – “secara signifikan” lebih mungkin mengalami peningkatan tekanan darah.

“Mungkin bijaksana untuk screening wanita terkait gangguan tidur yang lebih ringan dalam upaya membantu mencegah penyakit kardiovaskular,” kata Aggarwal.

Studi ini diterbitkan dalam Journal of American Heart Association.

Tinggalkan Balasan