Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

WHO Prihatin pada Penderita Long Covid, Dilaporkan Ada 200 Gejala Lebih

Topcareer.id – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, dengan hampir 200 juta orang diketahui memiliki Covid-19, pihaknya sangat prihatin dengan jumlah yang tidak diketahui di mana memungkinkan mereka menderita long Covid-19 (gejala covid dengan waktu yang lama).

WHO mendesak orang-orang yang berjuang dengan efek setelah virus – meskipun telah pulih dari fase akut – untuk mencari bantuan medis. Long Covid-19 tetap menjadi salah satu aspek pandemi yang paling misterius.

“Sindrom pasca-COVID ini, atau Long Covid, adalah sesuatu yang sangat dikhawatirkan oleh WHO,” kata Maria Van Kerkhove, pemimpin teknis Covid-19 badan kesehatan PBB, mengatakan pada konferensi pers, dikutip dari laman Channel News Asia.

WHO memastikan bahwa pihaknya memiliki pengakuan atas ini, karena ini nyata. Dia mengatakan tentang mereka yang terinfeksi SARS-CoV-2 – virus yang menyebabkan penyakit Covid-19, banyak yang menderita efek jangka panjang.

“Kami tidak tahu berapa lama efek ini bertahan dan kami bahkan sedang mengerjakan definisi kasus untuk lebih memahami dan menggambarkan apa sindrom pasca-COVID ini,” kata Van Kerkhove.

Baca juga: Satgas: Pemerintah Dukung Obat Tradisional untuk Covid, Asalkan…

Dia mengatakan WHO sedang bekerja untuk memiliki program rehabilitasi yang lebih baik untuk penderita long Covid-19, ditambah penelitian yang lebih luas untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa sindrom itu dan bagaimana hal itu dapat dikelola.

Lebih dari 200 gejala

WHO telah mengadakan serangkaian seminar tahun ini yang bertujuan untuk memperluas pemahaman tentang kondisi pasca-COVID-19, mendengar tidak hanya dari ilmuwan dan dokter tetapi juga langsung dari penderita itu sendiri.

Sedikit yang diketahui tentang mengapa beberapa orang, setelah melewati fase akut, berjuang untuk pulih dan menderita gejala yang berkelanjutan termasuk sesak napas, kelelahan ekstrim dan brain fog serta gangguan jantung dan neurologis.

Janet Diaz, pemimpin perawatan klinis dalam program kedaruratan WHO yang memimpin upaya long COVID-19, mengatakan ada lebih dari 200 gejala yang dilaporkan. Mereka termasuk nyeri dada, kesemutan dan ruam, katanya pada sesi media sosial langsung WHO pada hari Selasa.

Diaz mengatakan beberapa pasien memiliki gejala yang berlanjut dari fase akut; yang lain menjadi lebih baik dan kemudian kambuh, dengan kondisi yang bisa datang dan pergi; sementara yang lain memiliki gejala yang baru muncul setelah sembuh dari fase akut.

Diaz mengatakan beberapa orang tampaknya memiliki kondisi pasca-Covid-19 selama tiga bulan, dan yang lain hingga enam bulan. “Kami khawatir mungkin ada sebagian kecil yang berlangsung hingga sembilan bulan – dan lebih lama dari itu,” kata Diaz.

Tinggalkan Balasan