Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Juli 6, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Tren TikTok Ngemil Madu Beku, Sehatkah?

Dok/New York Times

Topcareer.id – Pernahkah kamu melihat tren TikTok di mana orang mengonsumsi madu beku? Tren ini lahir pada 9 Juli ketika pengguna TikTok Dave Ramirez mengaku telah makan madu beku, camilan yang katanya “cukup menyegarkan.” Tapi apakah itu sehat? Atau malah sebaliknya?

Tren tersebut telah menarik lebih dari 900 juta tampilan dan telah menampilkan orang-orang yang memakan banyak madu beku. Tidak mengherankan, beberapa orang yang mencobanya merasa mual atau mengalami gejala gastrointestinal setelahnya.

Melansir Healthline, ketika dikonsumsi dalam jumlah tinggi, gula dapat menyebabkan kadar gula darah melonjak kemudian jatuh. Gula dosis tinggi juga dapat berdampak pada saluran pencernaan dan menyebabkan mual dan diare.

“Tren ini setara dengan makan banyak permen pada satu waktu – tidak ada manfaat kesehatan, dan itu dapat menyebabkan sugar crashes, yang sering menyebabkan mengidam makanan dan ketidaknyamanan pencernaan,” kata Amanda Izquierdo, ahli diet terdaftar yang berbasis di Chicago.

Jika ingin mencoba tren tersebut, ahli gizi menyarankan untuk menggunakan madu dalam jumlah sedikit.
Madu dikemas dengan gula dan kalori.

Madu, bila dikonsumsi dalam jumlah sedang, telah dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan, termasuk peningkatan kesehatan jantung dan kadar antioksidan darah. Tetapi mengonsumsi terlalu banyak dapat menimbulkan konsekuensi kesehatan yang negatif. Madu dikemas dengan gula dan padat kalori.

Baca juga: Studi Baru: Makanan Aneh Ini Bisa Tingkatkan Daya Ingat

Menurut Izquierdo, “Pedoman Diet 2020-2025 untuk Orang Amerika” merekomendasikan agar orang dewasa tetap menambahkan asupan gula di bawah 10 persen dari kalori harian mereka. Untuk seseorang yang makan 2.000 kalori sehari, itu kurang dari 4 sendok makan madu, jelas Izquierdo.

“Tren ini dapat dengan cepat membuat seseorang makan lebih dari jumlah itu,” kata Izquierdo.

Ketika dikonsumsi dengan cepat, seperti yang dilakukan melalui tren TikTok, madu dapat menyebabkan kadar gula darah meningkat pesat.

Jamie Hickey, ahli gizi dan pendiri Truism Fitness, mengatakan peningkatan kadar gula darah yang cepat ini dapat menyebabkan “syok gula.”

“Dosis gula yang berlebihan dalam jumlah yang relatif kecil dapat menyebabkan kadar gula darah tinggi,” kata Hickey, seraya menambahkan bahwa orang pada awalnya mungkin merasa hiper.

Setelah kadar gula darah melonjak, mereka jatuh dalam waktu 2 sampai 3 jam, menurut Jennifer Glockner, ahli gizi diet terdaftar dan pencipta Smartee Plate.

“Kadar gula darah rendah dapat membuatmu merasa sakit seperti lapar, gemetar, gelisah, lemah, lelah, jantung berdebar, sakit kepala, dan kurang konsentrasi,” kata Glockner.

Izquierdo merekomendasikan makan protein dan lemak saat makan gula dan karbohidrat untuk meringankan roller coaster gula darah yang tidak nyaman.

Orang dengan diabetes berpotensi melihat peningkatan kadar gula darah yang berbahaya jika mereka makan madu beku.**(Feb)

Tinggalkan Balasan