Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Januari 27, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Studi Baru: Terapi Antibodi AstraZeneca Mampu Cegah Covid

Korsel temukan kasus pertama pembekuan darah dari vaksinasi Covid-19 AstrazenecaFoto Ilustrasi

Topcareer.id – Berdasar pada uji coba tahap terakhir, terapi antibodi baru AstraZeneca mengurangi risiko orang mengembangkan gejala Covid-19 sebesar 77%, menempatkan pembuat obat ini pada jalur yang menawarkan perlindungan kepada mereka yang merespons vaksin dengan buruk.

Perusahaan mengatakan pada Jumat (20/8/2021) bahwa 75% dari peserta dalam uji coba untuk terapi – dua jenis antibodi yang ditemukan oleh Vanderbilt University Medical Center – memiliki kondisi kronis termasuk beberapa dengan respons imun yang lebih rendah terhadap vaksinasi.

Terapi serupa yang dibuat dengan kelas obat yang disebut antibodi monoklonal yang meniru protein sistem kekebalan alami sedang dikembangkan oleh Regeneron, Eli Lilly dan GlaxoSmithKline dengan mitra Vir.

Namun, AstraZeneca adalah yang pertama mempublikasikan data pencegahan positif Covid dari uji coba antibodi. Sayang, kabar baik tentang terapi itu diredakan oleh pernyataan terpisah AstraZeneca pada hari Jumat.

Dikatakan percobaan pengobatan untuk gangguan neurologis langka amyotrophic lateral sclerosis (ALS), yang dikembangkan oleh Alexion yang baru diakuisisi AstraZeneca, telah dihentikan lebih awal karena kurangnya kemanjuran.

Baca juga: 1,5 Juta Dosis Vaksin Pfizer Bakal Disuntikan Ke Kelompok Ini

Eksekutif AstraZeneca Mene Pangalos mengatakan hasil uji coba terapi diambil tiga bulan setelah antibodi disuntikkan dan penyelidik akan menindaklanjuti sejauh 15 bulan dengan harapan perusahaan dapat memuji suntikan sebagai perisai selama setahun.

Pangalos mengisyaratkan bahwa prospek produk Covid-19 baru di lemari obat AstraZeneca juga dapat meningkatkan nilai strategis dari vaksin Vaxzevria yang sudah ada, yang dikembangkannya bekerja sama dengan Universitas Oxford.

“Tidak ada perusahaan lain yang mengirimkan dua molekul melawan SARS-CoV2. Ini jelas membantu kami dalam memposisikan kami dalam hal COVID,” kata Pangalos kepada Reuters. SARS-CoV2 adalah nama ilmiah untuk virus corona yang menyebabkan COVID-19.

Eksekutif AstraZeneca terkemuka lainnya, Ruud Dobber, mengatakan bulan lalu bahwa berbagai opsi strategis sedang dieksplorasi untuk operasi vaksin AstraZeneca, yang menghadapi serangkaian tantangan.

Tinggalkan Balasan