Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 2, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

8 Tanda Bos yang Membuatmu Gagal di Tempat Kerja (Bagian 1)

Topcareer.id – Dalam kebanyakan kasus, tidak disarankan bagi seorang profesional untuk membuat kebiasaan menyalahkan orang lain. Namun, dalam keadaan tertentu, mungkin saja manajer tempat Anda bekerja benar-benar tidak memiliki kemampuan untuk berhasil.

Salah satu cara umum untuk mengenali tipe supervisor ini adalah dengan mengamati cara mereka bereaksi terhadap kesalahan. Kadang ada saja manajer yang tidak menyukai karyawannya berdasarkan subjektivitas saja.

Harvard Business School menerbitkan rincian lengkap dari fenomena yang mereka sebut “sindrom set-up-to-fail.” Perhatikan, berikut tanda-tanda atasanmu yang membuatmu gagal.

1. Setelah kamu membuat kesalahan kecil, atasan tiba-tiba beralih dari gaya manajemen yang lebih santai dan ramah ke gaya yang sangat praktis (dan sangat kritis)

Sementara kesalahan yang dibuat di tempat kerja dapat menyebabkan tantangan dan gangguan, manajer yang kuat tahu bahwa karyawan mereka adalah manusia dan bahwa kesalahan sesekali akan terjadi. Manajer dengan investasi dalam menjaga hubungan baik dengan bawahan mereka mengatasi kesalahan secara tepat waktu.

Namun, manajer yang kurang mampu dapat bereaksi terhadap kesalahan kecil dengan perubahan sikap dan pendekatan 180 derajat. Bahkan jika dia biasanya cukup santai, dia tiba-tiba akan mengarahkan fokus laser padamu, mengharapkanmu untuk menggandakan dan memeriksa tiga kali setiap tugas.

2. Jika kamu (dapat dimengerti) bereaksi terhadap manajemen mikro baru bosmu dengan menjadi lebih menarik diri, dia merespons dengan membuat rasa kurang percaya dirinya menjadi lebih mencolok

Harvard Business Review menggambarkan dampak dari kewaspadaan mendadak seorang bos seperti ini: “Tindakan ini dimaksudkan untuk meningkatkan kinerja dan mencegah bawahan melakukan kesalahan. Sayangnya, bagaimanapun, bawahan sering menafsirkan pengawasan yang tinggi sebagai kurangnya kepercayaan dan keyakinan.”

Baca juga: 5 Tanda Kamu Dimanfaatkan Rekan Kerja

“Pada waktunya, karena harapan yang rendah, mereka meragukan pemikiran dan kemampuan mereka sendiri, dan mereka kehilangan motivasi untuk membuat keputusan mandiri atau melakukan tindakan apa pun. Bos, menurut mereka, hanya akan mempertanyakan semua yang mereka lakukan—atau tetap melakukannya sendiri.”

3. Bosmu berhenti menugaskanmu beban kerja yang kamu harapkan

Pada akhirnya, penolakan atasanmu untuk membiarkanmu bekerja secara mandiri menjadi ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya. Akibatnya, kinerja kerjamu menurun dan atasanmu dapat memilih untuk merespons dengan mengurangi beban tugasmu.

Tentu saja, ini hanya memperbesar masalah, seperti yang ditunjukkan oleh HBR: “Apa yang biasanya tidak disadari oleh bos adalah bahwa kontrol ketat mereka akhirnya merusak kinerja bawahan dengan melemahkan motivasi mereka dalam dua cara: pertama, dengan merampas otonomi bawahan dalam pekerjaan dan, kedua, dengan membuat mereka merasa diremehkan.

4. Bosmu terus menghindarimu kecuali benar-benar diperlukan

Siklus ini bergantung pada kurangnya komunikasi; bos menanggapi kesalahan dengan cara yang tidak proporsional, karyawan merasa bingung dan tidak dihargai, dan tidak ada yang secara langsung mengatasi perbedaan ini, memungkinkan mereka untuk tumbuh dan memperdalam.

Titik akhirnya mungkin datang ketika karyawan berhenti atau manajer memilih untuk memecat orang itu, tetapi jika tidak pernah meningkat ke titik itu, kamu bisa saja berakhir dengan dinamika perlakuan diam antara bos dan laporannya. Jelas, taktik ini tidak disarankan atau produktif, dan mengancam akan merusak kinerja tim secara keseluruhan.**(Feb)

Tinggalkan Balasan