Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, September 22, 2021
redaksi@topcareer.id
Profesional

7 Aturan Bodoh yang Bikin Karyawan Hebat Keluar (Bagian 2)

Ilustrasi. Sumber foto: duniakaryawanFoto Ilustrasi

Topcareer.id – Sulit untuk mempertahankan karyawan yang baik, tetapi seharusnya tidak demikian. Sebagian besar kesalahan yang dilakukan perusahaan dapat dengan mudah dihindari. Ketika perusahaan melakukan kesalahan, karyawan terbaik adalah yang pertama pergi, karena mereka memiliki pilihan paling banyak.

Melansir Ladders, ada beberapa aturan terburuk yang dibuat perusahaan ketika mereka jatuh ke dalam perangkap hingga akhirnya membuat karyawan terbaik mereka mengundurkan diri.

5. Bell Curve dan peringkat kinerja yang dipaksakan

Beberapa bakat individu mengikuti kurva alami berbentuk lonceng, tetapi prestasi kerja tidak. Ketika perusahaan memaksa karyawan untuk masuk ke dalam sistem peringkat yang telah ditentukan, maka perusahaan melakukan tiga hal: 1) salah mengevaluasi kinerja orang, 2) membuat semua orang merasa seperti angka, dan 3) menciptakan rasa tidak aman dan ketidakpuasan saat melakukan karyawan takut bahwa mereka akan dipecat karena sistem paksa.

Ini adalah contoh lain dari kebijakan malas yang menghindari kerja keras dan perlu untuk mengevaluasi setiap individu secara objektif, berdasarkan kemampuannya.

Baca juga: 6 Hal Yang Membedakan Pemimpin Hebat Dengan Yang Lain (Bagian 2)

6. Melarang ponsel

Perusahaan perlu melakukan pekerjaan yang sulit untuk mempekerjakan orang-orang yang dapat dipercaya dan tidak akan mengambil keuntungan dari sesuatu. Mereka juga perlu melatih para manajer untuk menangani secara efektif karyawan yang berkinerja buruk dan/atau melanggar harapan (seperti menghabiskan terlalu banyak waktu di ponsel mereka).

Alternatif yang mudah dan spontan (melarang telepon) menurunkan moral karyawan yang baik yang perlu memeriksa telepon mereka secara berkala karena masalah keluarga atau kesehatan yang mendesak atau sebagai istirahat yang tepat dari pekerjaan.

7. Kebijakan email yang terlalu keras

Ini adalah yang lebih baru. Beberapa perusahaan menjadi sangat membatasi penggunaan email sehingga karyawan harus memilih dari daftar topik yang telah disetujui sebelumnya, sebelum perangkat lunak email mengizinkan mereka mengirim pesan.

Sekali lagi, ini tentang kepercayaan. Jika kamu tidak mempercayai orang-orang Anda untuk menggunakan email dengan benar, mengapa Anda mempekerjakan mereka sejak awal? Dalam mencoba mengendalikan orang jahat, Anda membuat semua orang sengsara setiap kali mereka mengirim email. Dan coba tebak? Orang jahat adalah orang yang akan menemukan cara untuk menyiasati sistem apa pun yang kamu terapkan.**(RW)

Baca artikel sebelumnya….7 Aturan Bodoh yang Bikin Karyawan Hebat Keluar (Bagian 1)

Tinggalkan Balasan