Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juli 7, 2022
redaksi@topcareer.id
Profesional

Dengan 3 Kata Ini, Kamu Bisa Jadi Pemimpin yang Cerdas Emosional

Dok. Jobstreet

Topcareer.id – Kecerdasan dan pengalaman tentu bisa membawamu pada peran besar sebagai seorang professional. Tapi, satu hal juga yang tak bisa dilupakan, yaitu kecerdasan emosional (EQ) yang ikut membawa bobot signifikan.

EQ adalah kemampuan untuk memahami, mengelola, dan memanfaatkan emosimu dengan cara yang positif untuk menangani stres, berkomunikasi secara efektif, dan berempati dengan orang lain.

Oleh karena itu, seseorang dengan kesadaran diri seperti itu dapat mengatasi tantangan, bekerja dengan baik dengan semua jenis orang, dan bahkan meredakan konflik yang tak terhindarkan dengan cara yang sehat dan produktif. Maka, masuk akal bahwa orang-orang dengan EQ tinggi memiliki posisi yang baik sebagai pemimpin.

Tapi bagaimana meningkatkan EQ untuk menjadi pemimpin yang lebih baik? Kamu dapat belajar dan berlatih untuk memperluas pengetahuanmu, serta meningkatkan hardskillmu, tetapi meningkatkan EQ kamu melibatkan upaya lain.

Salah satu cara pasti untuk melakukan hal itu adalah dengan mengakui beberapa kebenaran yang sulit pada diri sendiri. Dan kontributor Inc.com, Jason Aten’s percaya bahwa dengan mengucapkan tiga kata ini saja, kamu dapat membuat dirimu lebih cerdas secara emosional: “Saya tidak tahu.”

Mampu mengakui bahwa kamu tidak tahu jawaban atau solusi atau sepotong informasi tidak selalu merupakan hal yang mudah. Sebagai seorang pemimpin, kamu ingin menjadi serba tahu — mampu menjawab pertanyaan apa pun atau menyelesaikan konflik apa pun dengan percaya diri dan keyakinan.

Kamu mungkin merasakan banyak tekanan untuk selalu “melakukannya dengan benar” ketika kamu bertanggung jawab membuat keputusan yang memengaruhi perusahaan dan karyawan. Dan kamu harus melakukannya karena, sejujurnya, adalah tugasmu untuk menginginkan yang terbaik.

Baca juga: Waspada Rekan Kerja Machiavellian, Kenali Cirinya

“Seringkali, sulit untuk mengetahui apakah kamu memiliki informasi terbaik. Sulit untuk mengetahui apakah kamu membuat keputusan yang tepat. Dalam banyak kasus, tidak peduli seberapa mahir atau berpengalaman dirimu, masih banyak yang tidak kamu ketahui,” tulis Aten.

“Saya tidak mengatakan itu sebagai kritik tetapi, sebagai izin untuk mengatakannya dengan lantang. Itu benar bagi kita semua, meskipun kebanyakan dari kita lebih suka menggali terowongan dengan mulut kita daripada mengakui bahwa kita tidak tahu sesuatu.”

Kenyataannya adalah, terkadang, kamu tidak tahu. Mengakuinya kepada diri sendiri dan orang lain, menyambut bantuan dan ide, dan terbuka terhadap kritik adalah penting.

Hanya setelah kamu mengenalinya, kamu dapat melakukan sesuatu, Aten menjelaskan. Mungkin kamu memutuskan untuk mempekerjakan seseorang yang bisa menyelesaikan pekerjaan, misalnya. Atau mungkin kamu memberi karyawanmu kesempatan untuk berbicara.

Menerima bahwa dirimu membutuhkan lebih banyak informasi, pengalaman, atau tangan di dek membutuhkan kerendahan hati dan kepercayaan diri, dan itu adalah dua sifat kuat dari seorang pemimpin yang baik.**(Feb)

Tinggalkan Balasan