Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 2, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

7 Kebiasaan yang Tanpa Sadar Buang-Buang Waktu Kerjamu (Bagian 2)

Foto Ilustrasi

Topcareer.id – Ketika kamu terganggu di tempat kerja, kamu kehilangan fokus yang berharga. Gangguan bisa datang dari mana saja. Namun seringkali, gangguan ini berasal dari kebiasaan ceroboh yang menyabotase produktivitasmu dan secara naluriah hal itu kamu ulangi.

Langkah pertama untuk menghentikan kebiasaan adalah mengidentifikasinya. Melansir HuffPost, berikut adalah beberapa kebiasaan ceroboh yang paling umum yang mengganggu produktivitasmu sehingga harus diperhatikan:

5. Kamu mulai memecahkan masalah segera, sebelum menentukan apakah itu benar-benar masalah yang harus dipecahkan

Tanya Menon, seorang profesor manajemen di Ohio State University yang meneliti pemborosan waktu kerja, mengatakan bahwa orang yang melihat diri mereka sebagai ahli dapat secara impulsif terjun menjadi pemecah masalah yang membuat keputusan berdasarkan apa yang mereka ketahui, yang menghentikan mereka untuk mengambil langkah mundur untuk pertama-tama memeriksa apakah mengatasi masalah adalah penggunaan terbaik dari waktu dan sumber daya mereka.

Menon mengatakan bahwa orang-orang yang melihat diri mereka sebagai ahli mungkin “menginginkan jawaban cepat,” tetapi dengan melakukan itu, mereka mempersempit kemungkinan bagaimana mereka dapat mendekati masalah.

Untuk menjadi pencari masalah yang lebih baik, jangan langsung mencari solusi. Pertama, tanyakan pada dirimu apakah menyelesaikannya adalah peranmu, dan selamat datang pertanyaan.

Baca juga: Kesalahan Terbesar Yang Dapat Kamu Lakukan Saat Berburu Kerjaan

6. Kamu menganggap dirimu benar

Norma Reyes, seorang pelatih karier yang bekerja untuk membantu wanita mendapatkan kejelasan tentang langkah karier mereka, mengatakan satu kebiasaan ceroboh yang dia lihat diulangi oleh para profesional adalah ketika mereka percaya bahwa mereka telah menguasai bagian dari pekerjaan mereka dan terjebak dalam “pola pikir tetap” di mana mereka menjadi lebih tahan terhadap perubahan di tempat kerja dan menggunakan waktu dan energi mereka untuk melawannya.

“Ini mungkin hanya mempermasalahkan perubahan, bahkan mungkin mengumpulkan orang-orang di sekitar perubahan, dibandingkan melihat bahwa perubahan itu diperlukan untuk alasan yang berbeda,” kata Reyes.

7. Kamu menjadwalkan pertemuan yang tidak perlu

Empat puluh tujuh persen pekerja yang disurvei oleh Salary.com pada tahun 2012 mengatakan “terlalu banyak rapat” adalah gangguan tempat kerja utama mereka. Jika kamu memiliki suara tentang bagaimana penanganan rapat perusahaan, tanyakan mengapa kamu mengadakannya dan mintalah umpan balik rutin dari peserta tentang durasi dan kegunaannya.

“Salah satu hal yang saya anjurkan adalah bahwa seorang pemimpin dapat memikirkan agenda mereka tidak harus sebagai topik, tetapi sebagai pertanyaan yang harus dijawab,” seperti yang dikatakan peneliti pertemuan Steven G. Rogelberg sebelumnya kepada HuffPost

Ketika rapat hanya untuk mendistribusikan informasi, dia menyarankan untuk menggunakan bentuk komunikasi lain.**(RW)

Tinggalkan Balasan