Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Januari 18, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Apple Tunda Lagi Kebijakan Balik Ngantor Hingga Batas Waktu yang Tak Tentu

Karyawan Apple diminta ngantor pada September.Dok. Billboard

Topcareer.id – Apple mengatakan kepada staf perusahaan minggu ini bahwa mereka menunda rencana kembali ke kantor Amerika Serikat (AS) hingga tanggal yang belum ditentukan, menurut laporan dari Bloomberg News dan reporter NBC News Zoe Schiffer.

Sebuah memo dari CEO Apple Tim Cook mengatakan para pekerja akan mendapatkan uang muka sebulan sebelum tanggal kembali yang baru ditetapkan, dan bahwa setiap karyawan akan menerima USD1.000 demi melengkapi rumah mereka untuk pekerjaan jarak jauh (remote).

Apple sebelumnya merencanakan sebagian besar karyawan kembali ke kantor pada 1 Februari. Seorang juru bicara Apple mengkonfirmasi bahwa tanggal kembali ke kantor yang baru belum ditetapkan.

Tetangganya di Silicon Valley, Google, mengatakan kepada karyawannya awal bulan ini bahwa mereka tidak akan diminta kembali ke kantor pada 10 Januari, seperti yang direncanakan. Perusahaan teknologi lain termasuk Lyft, Uber, dan Amazon juga telah menunda tanggal mereka.

Penundaan terjadi di tengah kekhawatiran tentang meningkatnya kasus Covid dan dampak kesehatan masyarakat dari varian Omicron yang sangat bermutasi.

Baca juga: Lonjakan Permintaan Kopi Di Dunia Ternyata Mengancam Lingkungan

Apple pertama kali mengirim karyawan perusahaan untuk bekerja dari rumah pada Maret 2020 pada awal pandemi di AS, meskipun beberapa pekerja kantor telah kembali dan sebagian besar toko buka untuk bisnis.

Namun demikian, perusahaan terus memperkenalkan produk baru dan meningkatkan penjualan di era pandemi, meskipun budaya perusahaan secara historis menekankan kolaborasi langsung,.

Awal pekan ini, Apple menutup tiga toko sebagai tanggapan atas meningkatnya kasus Covid dan mengharuskan pelanggan yang berbelanja di toko Apple mana pun di AS untuk mengenakan masker terlepas dari persyaratan lokal. Karyawan ritel memiliki akses ke tes mingguan di rumah.

Tinggalkan Balasan