Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Januari 27, 2022
redaksi@topcareer.id
ProfesionalTren

Di AS, Bekerja Jadi Santa Profesional Bisa Hasilkan Ratusan Juta

Credit Photo:AP

Topcareer.id – Di musim periode Natal, kamu tak akan menduga ada pekerjaan menjadi Santa yang bisa membayarmu 20 ribu Dollar AS dalam satu musim liburan. Jorge Casanova adalah pensiunan tukang ledeng yang telah bekerja sebagai Santa profesional selama sekitar tujuh tahun di Florida.

Pada bulan-bulan menjelang Natal, Casanova akan menyapa pengunjung taman dan berfoto bersama keluarga di Hutan Enchanted Santa, sebuah taman hiburan liburan di Hialeah, Florida, katanya baru-baru ini kepada LinkedIn.

Menjadi Santa, “adalah hadiah dalam dirinya sendiri,” menurut Casanova. Tapi itu juga pertunjukan yang cukup menguntungkan, kata laporan LinkedIn baru tentang Santa profesional.

Modal dan untung menjadi Santa

Lima puluh lima persen Santa profesional di LinkedIn mengenakan jas merah mereka dan menyebarkan keceriaan Natal sebagai pekerjaan penuh waktu mereka, menurut laporan platform. Mereka yang bekerja paruh waktu sebagai Santa selama liburan sebagian besar adalah pemilik usaha kecil, menurut LinkedIn.

Mitch Allen, pendiri dan “Head Elf” di Hire Santa, sebuah perusahaan yang membantu klien memesan Santa di seluruh Amerika Serikat, mengatakan kepada CNBC Make It bahwa di luar musim liburan, Santanya mencari pekerjaan di toko Natal sepanjang tahun, dan mengunjungi pasien di rumah sakit, di antara pertunjukan lainnya.

Baca juga: Elon Musk Sebut Pekerjaan Ini Aman Dari Ancaman AI Di Masa Depan

Dan sementara legenda mengklaim bahwa Saint Nick, sebagian besar Santa (39,14%) adalah Baby Boomers, yang diidentifikasi LinkedIn sebagai mereka yang lahir antara 1946 dan 1964. Sekitar 27% Santa adalah Milenial, mereka yang lahir antara 1981 dan 1996, dan menyusul Gen X (sekitar 19%) yang lahir antara tahun 1965 dan 1980.

Biaya awal untuk menjadi Sinterklas lebih tinggi dari yang kamu harapkan. Rick Rosenthal, seorang Santa profesional di Atlanta, mengatakan kepada CNBC Make It pada tahun 2018 bahwa setelan Santa berkualitas tinggi berharga antara USD800 dan USD1.200.

Santa perlu membeli aksesori lain termasuk kacamata, sepatu bot, ikat pinggang kulit, dan gesper, kata Rosenthal, yang nilainya mencapai setidaknya USD250 hingga USD400.

Ada juga biaya berulang lainnya, seperti dry cleaning (USD50-USD150 per kunjungan) dan perawatan pribadi, seperti pemutihan janggut. Biaya ini dapat mencapai sekitar USD100-USD200 setiap musim.

Selama musim liburan, yang berlangsung dari akhir November hingga 25 Desember, seorang Sinterklas profesional dapat menghasilkan sekitar USD5.000 hingga USD8.000, Rosenthal mengatakan. Itu setara Rp71,3 juta hingga Rp114,1 juta selama liburan Natal.

Santa dengan lebih banyak pengalaman dapat menghasilkan USD15.000 atau USD20.000 (sekitar Rp214 juta hingga Rp285 juta), menurut Rosenthal, tetapi “sulit untuk melewati itu.”

Gaji tergantung di mana dan berapa lama Santa mengabulkan permintaan liburan juga. Pekerjaan Santa yang paling “menguntungkan” datang dari bekerja dengan mal dan perusahaan fotografi, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja, di mana itu bisa mendapatkan hingga USD20.000 dalam satu musim liburan.**(Feb)

Tinggalkan Balasan